Fungsi Telnet

Fungsi Telnet: Fungsi Telnet: Cara Kerja, Instal, Kelebihan dan kekurangan

Diposting pada

Fungsi Telnet: Cara Kerja, Instal, Kelebihan dan kekurangan – Perkembangan teknologi digital berbasis internet selalu memukau setiap orang. Semacam keajaiban berdasarkan berbagai alasan ilmiah yang membuat pekerjaan manusia lebih efektif dan efisien. Tentu saja, layaknya pisau bermata dua, penggunaan teknologi dapat memberikan efek yang baik jika digunakan dengan hati-hati. Tapi teknologi juga bisa menjadi alat kejahatan. Oleh karena itu, sistem perlindungan dan pemantauan juga menjadi bagian penting dari penggunaan teknologi.

Dari sekian banyak keajaiban teknologi, ada yang dikenal dengan Telnet. Bagi sebagian orang, ini mungkin masih menjadi kata yang asing. Pada artikel kali ini, kita akan membahas secara detail apa itu teknologi Telnet, fitur apa saja yang dimilikinya, cara kerjanya, apa saja kelebihan dan kekurangannya, serta cara menginstalnya. Mari kita simak penjelasannya satu persatu berupa uraian:


Fungsi Telnet

Fungsi Telnet yang dijelaskan di atas digunakan untuk akses jarak jauh atau akses jarak jauh ke komputer. Menggunakan Telnet seperti menggunakan komputer close-up.

Telnet sendiri adalah program yang memungkinkan komputer Anda digunakan sebagai terminal oleh komputer lain di Internet. Layanan apa pun dapat dijalankan dari jarak jauh.

Telnet juga menggunakan UI yang dinilai mudah digunakan, jadi hasilnya lumayan bagus dan sepertinya Anda mengaksesnya dari dekat. Mereka seperti bekerja secara langsung dengan komputer lain yang menjalankan baris perintah yang ditentukan.

Namun, Telnet menggunakan otentikasi NTLM tanpa enkripsi, jadi keamanan Anda tidak terjamin. Seseorang bisa saja mencuri sandi Anda.

Jadi jika ingin lebih yakin bisa menggunakan SSH. SSH (Secure Shell) adalah protokol jaringan kriptografi yang menyediakan fungsi komunikasi data yang cukup aman.

SSH memungkinkan pengguna untuk masuk ke antarmuka baris perintah, menjalankan perintah dari jarak jauh, dan berbagai layanan jaringan lainnya.

TN dan SSH adalah dua perintah berbeda. TN adalah perintah eksekusi jarak jauh tanpa enkripsi, sedangkan SSH adalah perintah eksekusi jarak jauh dengan enkripsi. Alhasil, teknologi SSH memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi dibandingkan dengan teknologi TN.


Cara Kerja Telnet

Cara Kerja Telnet

Teknologi telnet menggunakan dua jenis program yaitu server dan client. Urutan kedua proses menyesuaikan posisi komputer, terlepas dari apakah itu diposisikan sebagai server atau klien. Namun ada juga yang melakukan keduanya, sehingga komputer langsung melakukan pekerjaan yang cukup berat.

Jika dipecah menurut jenis program, ada beberapa perbedaan yang mencolok. Berikut adalah sedikit penjelasan yang mungkin dapat membantu Anda memahami cara kerja Telnet, atau cara kerjanya:

  • Klien dapat membuat koneksi antara Transmission Control Protocol (TCP) dan server atau membuat jaringan
  • Klien kemudian menerima masukan dari pengguna yang meminta kode dari server
  • Klien kemudian memformat masukan pengguna dan mengubahnya menjadi format standar. Setelah selesai, itu akan dikirim kembali ke server
  • Akhirnya, klien menerima keluaran dari server dalam format standar yang sama. Klien kemudian mengubah format agar dapat ditampilkan di monitor.
  • Server selalu memberi tahu perangkat lunak jaringan bahwa komputer pengguna siap untuk terhubung ke Internet
  • Server kemudian menunggu permintaan dari klien dalam format standar
  • Server memproses permintaan yang dibuat oleh klien sebelumnya
  • Terakhir, server mengirimkan akses kembali ke klien dalam format standar. Server ini hanya menunggu permintaan lain sambil mengontrol permintaan dari jarak jauh

Sayangnya, Telnet tidak menerapkan mode keamanan enkripsi untuk digunakan dengan otentikasi NTLM, membuatnya rentan terhadap pelanggaran sistem. Karena password bisa dicuri oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Bahkan tidak menutup kemungkinan jaringan Telnet yang ada dimusnahkan.

Akibat risiko ini, ada baiknya jika Anda membuat kata sandi yang benar-benar acak dan sulit ditebak bahkan oleh orang terdekat sekalipun. Tujuannya tentu saja untuk mengamankan jaringan Telnet yang telah Anda buat. Karena itu, Anda juga dapat mempertimbangkan opsi untuk menggunakan SSH di Linux.


Kelebihan dan kekrangan Telnet

Kelebihan dan kekurangan TELNET ini adalah sebagai berikut:

  • Kelebihan Telnet

Keunggulan Telnet adalah ketika menggunakan Telnet server yang juga sangat mudah digunakan, pengguna dapat mengeluarkan perintah dari jarak jauh, seolah-olah pengguna sedang menjalankan perintah dari baris perintah ke komputer.


  • Kekurangan Telnet

Kekurangan Telnet adalah bahwa pengguna dengan otentikasi NTLM tanpa enkripsi dapat membuat pengacak kata sandi lebih mudah untuk mencuri kata sandi. Ketika administrator sistem disarankan untuk menggunakan SSH di Linux daripada menggunakan server Telnet untuk mengkonfigurasi sistem kami.


Cara Menggunakan Telnet di Windows 10

Berikut beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk mulai menggunakan TN di Windows 10:

  • Setelah Anda mengaktifkan “klien Telnet” dalam tahap penginstalan yang dijelaskan di atas, Anda dapat membuka prompt perintah.
  • Kemudian masukkan perintah berikut: telnet [IP / Host] [Port] untuk menggunakan prompt perintah
  • Untuk menggunakan aplikasi tersebut, unduh terlebih dahulu aplikasi pendukung lainnya seperti Xshell. Kemudian buka aplikasi Xshell Anda.
  • Dengan Xshell terbuka, klik File, lalu klik New.
  • Kemudian akan muncul form yang bisa Anda isi sesuai kebutuhan Anda. Protokol diisi dengan “TELNET”, sedangkan port diisi dengan “23”. Kemudian klik “OK” saat sudah diisi.
  • Kemudian klik “Hubungkan” dan masukkan nama pengguna dan kata sandi host. Host yang dimaksud adalah perangkat yang diakses dari jarak jauh.
  • Terakhir, Anda cukup menjalankan layanan yang Anda inginkan sebagai pengguna.

Cara Menginstal Telnet di Windows 10

Berikut adalah beberapa langkah sederhana yang harus Anda ambil untuk menginstal teknologi di Windows 10:

  • Klik kanan pada logo Windows (di pojok kiri bawah desktop) dan cari “Control Panel”. Lalu klik atau ketuk
  • Kemudian klik di “Category” di “Control Panel” pada “Programs”.
  • Kemudian coba klik Turn Windows Features On atau Off.
  • Jika kotak dialog muncul yang memungkinkan Anda memilih fitur tambahan untuk diinstal, pilih kotak centang Telnet Client.
  • Klik OK “. Anda tidak perlu me-restart perangkat, cukup gunakan Telnet.

Telnet Command

Perintah Telnet, atau perintah yang ditemukan di Telnet, memiliki tipe yang berbeda. Di bawah ini adalah beberapa perintah di Telnet seperti ini:

  • Close adalah perintah untuk menutup koneksi yang sedang berjalan.
  • Log off adalah perintah yang memaksa pengguna jarak jauh untuk log off dan menutup koneksi.
  • Display adalah perintah untuk menampilkan parameter operasi.
  • Mode adalah perintah untuk masuk ke mode baris / karakter (‘mode?’ dll.)
  • Open adalah perintah yang ditujukan untuk menghubungkan ke website / website.
  • Berhenti adalah perintah untuk menghentikan keluar dari Telnet
  • Send adalah perintah untuk memasukkan karakter khusus (‘send?’ dll.)
  • Set adalah perintah untuk mengatur parameter operasi (‘set?’ dll.)
  • Unset adalah perintah untuk membatalkan parameter operasi (‘unset?’ dll.)
  • Status adalah perintah untuk mencetak informasi status.
  • Toggle adalah perintah untuk mengubah parameter operasi (‘Toggle?’ Dll).
  • Slc adalah perintah untuk mempersiapkan penanganan karakter khusus.
  • Z adalah perintah untuk menjeda Telnet.

Perbedaan SSH dan Telnet

Keduanya adalah perintah, tetapi memiliki definisi yang sangat berbeda. Seperti yang telah disebutkan, Telnet adalah protokol jaringan yang digunakan di Internet atau di jaringan lokal dan menyediakan fungsi komunikasi berbasis teks. Interaksi terjadi di kedua arah melalui terminal virtual.

TN telah dikembangkan sejak 1969 dan distandarisasi sebagai IETF STD 8 (ini adalah standar Internet awal). Meskipun TN menjadi standar Internet pertama, TN memiliki batasan yang kami anggap berisiko bagi keamanan perangkat dan jaringan.

Sedangkan SSH (Secure Shell) sendiri merupakan protokol jaringan kriptografi yang menyediakan fungsi komunikasi data yang cukup aman. SSH memungkinkan pengguna untuk masuk ke antarmuka baris perintah, menjalankan perintah dari jarak jauh, dan berbagai layanan jaringan lainnya.

SSH menggunakan metode kriptografi kunci publik untuk mengenkripsi komunikasi antara dua host yang ada dan untuk mengotentikasi pengguna.

Metode ini membutuhkan dua kunci berbeda yang nantinya akan digunakan untuk melakukan enkripsi dan dekripsi. Kedua kunci tersebut masing-masing dikenal sebagai kunci publik dan kunci privat.

Kunci publik adalah kunci yang dipublikasikan ke orang lain. Sedangkan private key adalah kunci yang dirahasiakan sehingga hanya pengguna yang mengetahuinya. Salah satu kunci di atas dapat digunakan untuk enkripsi atau dekripsi.

Intinya, TN dan SSH adalah dua perintah yang berbeda. TN adalah perintah eksekusi jarak jauh tanpa enkripsi, sedangkan SSH adalah perintah eksekusi jarak jauh dengan enkripsi.

Alhasil, teknologi SSH memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi dibandingkan dengan teknologi TN. Meskipun teknologi TN telah ditemukan sebelumnya dan telah menjadi standar aslinya. Dengan begitu, SSH bisa dilihat sebagai evolusinya.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Telnet: Cara Kerja, Instal, Kelebihan dan kekurangan semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: