Fungsi Sitoplasma

Fungsi Sitoplasma

Diposting pada

Fungsi Sitoplasma_ Sitoplasma adalah bagian dari sel yang dibungkus dengan membran sel. Dalam sel eukariotik, sitoplasma adalah bagian non-nuklir dari protoplasma.

Di dalam sitoplasma terdapat sitoskeleton, berbagai organel dan vesikula, ada juga sitosol berupa cairan dengan organel yang mengambang di dalamnya. Sitosol mengisi ruang sel yang tidak ditempati oleh organel dan vesikel, dan merupakan tempat terjadinya banyak reaksi biokimia dan produk antara untuk transfer materi dari luar sel ke organel atau inti sel.

Kali ini akan dibahas tentang fungsi sitoplasma, sifat-sifat dan bagian-bagiannya. Imak penjelasan dibawah untuk lebih jelasnya.


Fungsi Sitoplasma

  • Penyimpanan berbagai jenis bahan kimia yang digunakan dalam proses metabolisme seluler. Misalnya enzim, ion, gula, lemak dan protein.
  • Memastikan pertukaran zat di dalam sel.
  • Menjaga metabolisme agar terus berfungsi dengan baik.
  • Sebagai tempat dimana semua pekerjaan sel dilakukan.
  • Mendukung semua konten sel. Sitoskeleton dalam sitoplasma dapat membantu menjaga bentuk sel dan menjaga organel di lokasinya masing-masing.
  • Pelarut untuk semua protein dan senyawa dalam sel.
  • Sebagai mediator untuk perpindahan materi dari luar sel ke organel atau inti sel.
  • Mengisi ruang sel yang tidak ditempati oleh organel dan vesikula.
  • Tempat berlangsungnya aktivitas pelepasan dan penataan zat melalui reaksi kimia. Misalnya proses pembangkitan energi, glikolisis anaerobik dan sintesis asam lemak, asam amino, protein dan nukleotida.
  • Membantu memindahkan unsur atau zat dari satu bagian sel ke bagian lain.

Ciri-ciri Sitoplasma

Karakteristik umum dari sitoplasma:

  • Sitoplasma merupakan zat cair yang mengisi ruang antara membran sel dan organel sel.
  • Bagian plasmogel dari sitoplasma dapat menyerap air dan mengeluarkannya sesuai kebutuhan sel.
  • Sitoplasma menunjukkan sifat pewarnaan yang berbeda, area yang diwarnai dengan pewarna dasar adalah area basofilik sitoplasma dan juga disebut ergatoplasma untuk bahan ini.
  • Campuran heterogen butiran buram dan senyawa organik yang memberinya sifat koloid.
  • Sitoplasma secara kimiawi mengandung 90% air dan 10% termasuk campuran senyawa organik dan anorganik dalam berbagai proporsi.
  • Zona perifer sitoplasma adalah zat tebal seperti jeli yang dikenal sebagai plasmogel.
  • Daerah yang mengelilingi zona inti tipis dan cair dan dikenal sebagai plasmosol.
  • Sifat Fisik Sitoplasma Koloid. persentase air dan partikel yang tinggi dari berbagai bentuk dan ukuran tersuspensi di dalamnya.
  • Sel pelindung yang ada di stomata daun memiliki sifat ini.
  • Sitoplasma mengandung protein, sekitar 20 hingga 25 persen di antaranya adalah protein yang dapat larut, termasuk enzim.
  • Sitoplasma juga mengandung sejumlah karbohidrat, garam anorganik, lipid, dan zat lipoid yang terdapat di dalam sitoplasma.
  • Sistem serat yang terorganisir dapat diamati dengan menggunakan teknik pewarnaan khusus.

Baca Juga :  Pengertian Energi Menurut Para Ahli: Sifat, Jenis dan Manfaat!

Bagian Sel yang Terdapat Pada Sitoplasma

Ada beberapa organel penting dalam sitoplasma yang perlu dilindungi, yaitu retikulum endoplasma, ribosom, aparatus Golgi, mitokondria, lisosom, dan periksisom. Berikut ini adalah deskripsi dari masing-masing organel tersebut.


  • Retikulum Endoplasma (RE)

Dilihat dengan mikroskop, bagian sitoplasma ini berbentuk seperti selaput luka untuk menghasilkan energi bagi sel. Retikulum endoplasma terdiri dari dua jenis, yaitu retikulum endoplasma kasar (permukaan tertutup ribosom) dan retikulum endoplasma halus (tidak dilapisi ribosom).

Retikulum endoplasma membentuk jaringan, mengirimkan enzim di sepanjang RE dan mengangkut berbagai zat. Ini juga salah satu komponen sel yang dibutuhkan untuk membuat fosfolipid, kolesterol, dan karbohidrat.


  • Aparatus Golgi

Badan atau badan Golgi berbentuk seperti piring cembung seperti karung dan sangat aktif dalam sel sekretori seperti pankreas dan kelenjar ludah. Organel ini bertanggung jawab untuk mengangkut zat (biasanya dalam bentuk protein) yang diproduksi oleh RE ke membran sel.


  • Ribosom

Organel ini berbentuk butiran yang terdiri dari asam ribonukleat (RNA) dan protein yang berfungsi sebagai sintesis protein. Ribosom dapat bergerak bebas di dalam sitoplasma atau terikat pada ER, kemudian membelah dan membentuk hemoglobin menjadi eritroblas, yang kemudian menjadi eritrosit.


  • Mitokondria

Bagian sitoplasma ini kemungkinan merupakan pabrik energi sel, karena bertanggung jawab untuk mengubah lemak menjadi karbohidrat, sehingga energi dihasilkan dalam bentuk ATP. Dalam mitokondria terdapat enzim yang mampu melepaskan energi berupa makanan pada saat respirasi sel, menyaring energi dari nutrisi dan menyediakan zat yang dibutuhkan oleh seluruh bagian sel.


  • Lisosom

Lisosom memiliki bentuk kantong oval atau bundar dan dilapisi dengan membran. Lisosom mengandung enzim yang dapat mencerna fosfolipid, lipid dan protein serta bertindak sebagai pengurai organel sel yang rusak.

Baca Juga :  Fungsi Usus Besar

  • Peroksisom

Peroksisom memiliki ukuran yang mirip dengan lisosom dan biasanya mengandung satu atau lebih enzim yang terlibat dalam reaksi oksidasi untuk menghasilkan hidrogen peroksida (H2O2). Dengan peroksisom, hidrogen peroksida digunakan untuk reaksi oksidasi lain atau dipecah menjadi air dan oksigen.

Salah satu tugas organel dalam sitoplasma adalah mengoksidasi asam lemak panjang menjadi asam lemak pendek. Setelah pemendekan, asam lemak diangkut ke mitokondria untuk oksidasi lengkap.

Dalam hati dan sel ginjal manusia, peroksisom juga mendetoksifikasi berbagai molekul toksik yang masuk ke dalam darah, seperti: Alkohol.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Sitoplasma semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: