Fungsi Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

Fungsi Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

Diposting pada

Fungsi Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan – Manajemen sering ditafsirkan sebagai ilmu, tips dan profesi. Dikatakan sebagai sains, menurut Luther Gulick, karena manajemen dipandang sebagai bidang pengetahuan yang sistematis yang berusaha memahami mengapa dan bagaimana orang bekerja bersama.

Dikatakan sebagai tips, menurut Follet karena manajemen mencapai target melalui cara-cara dengan mengorganisir orang lain melaksanakan tugas mereka. Itu dipandang sebagai profesi, karena manajemen didasarkan pada keahlian khusus untuk mencapai prestasi manajer dan cara profesional yang diminta oleh kode etik.

Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, arahan, dan pengawasan upaya anggota organisasi dan penggunaan sumber daya untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

Fasilitas dan infrastruktur pendidikan mengandung dua elemen kata, yaitu fasilitas pendidikan dan infrastruktur pendidikan. Dalam kamus besar Indonesia bahwa “berarti adalah segala sesuatu yang digunakan sebagai alat dalam mencapai niat dan tujuan.” Sedangkan infrastruktur adalah semua yang merupakan dukungan untuk suatu proses.

Fasilitas pendidikan semua peralatan perangkat, bahan, dan furnitur yang langsung digunakan dalam proses pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan di sekolah. Misalnya: papan tulis, buku, spidol, penghapus, media pengajaran, perpustakaan, laboratorium dan sebagainya.

Sementara infrastruktur adalah alat tidak langsung untuk mencapai tujuan dalam pendidikan. Misalnya: lokasi atau tempat, gedung sekolah, lapangan olahraga, halaman, taman sekolah, jalan ke sekolah, uang dan sebagainya. Jadi infrastruktur pendidikan adalah semua peralatan dasar yang tidak secara langsung mendukung implementasi proses pendidikan di sekolah.

Dengan demikian fasilitas manajemen dan infrastruktur pendidikan adalah proses memanfaatkan semua fasilitas dan infrastruktur pendidikan yang dimiliki oleh sekolah secara efektif dan efisien.

Penugasan fasilitas infrastruktur adalah mengatur dan memelihara fasilitas dan infrastruktur pendidikan untuk dapat berkontribusi secara optimal dan bermakna dalam proses pendidikan. Dalam memanfaatkan atau mengelola fasilitas dan infrastruktur manajer harus bersifat profesional dan sesuai dengan kode etik profesional.


Fungsi Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

Selain memberikan makna penting bagi penciptaan dan memelihara kondisi sekolah yang optimal dari manajemen pendidikan dan fungsi infrastruktur pendidikan sebagai:

  • Memberikan dan menyelesaikan fasilitas untuk semua kebutuhan yang diperlukan dalam proses belajar mengajar.
  • Mempertahankan agar tugas siswa yang diberikan oleh guru dapat dilakukan dengan lancar dan optimal.

Tujuan Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

  • Menyadari situasi dan kondisi sekolah yang baik sebagai lingkungan belajar dan sebagai kelompok belajar, yang memungkinkan siswa untuk mengembangkan kemampuan mereka sebanyak mungkin.
  • Hilangkan berbagai hambatan yang dapat mencegah realisasi interaksi dalam pembelajaran
  • Menyediakan dan mengatur fasilitas dan belajar furnitur yang mendukung dan memungkinkan siswa untuk belajar sesuai dengan lingkungan sosial, emosional, dan intelektual siswa dalam proses pembelajaran
  • Foster dan pandu siswa sesuai dengan sosial, ekonomi, budaya dan individu.

Prinsip-prinsip Manajemen Sarana dan Prasarana

Menurut Hunt menembus prinsip dasar dalam Manajemen sarana dan prasarana di sekolah sebagai berikut:

  • Bangunan lahan dan perabotan sekolah harus meninjau cita-cita dan citra komunitas serta yang dinyatakan dalam filsafat dan tujuan pendidikan.
  • Membangun Perencanaan Tanah, dan Peralatan Prabot Sekolah harus menjadi kombinasi dari keinginan bersama dan mempertimbangkan tim ahli yang cukup mampu di masyarakat.
  • Bangunan lahan dan perlengkapan sekolah prabot harus memadai untuk memadai untuk kepentingan siswa, demi pembentukan karakter mereka dan dapat melayani dan menjamin mereka pada saat belajar, bekerja, dan bermain sesuai dengan bakat mereka.
  • Bangunan Lahan dan Prabot Equipment School dan alat-alatnya harus disesuaikan dengan kepentingan pendidikan yang berasal dari minat dan kebajikan atau tunjangan untuk anak-anak / guru dan guru.
  • Ketika orang yang bertanggung jawab harus membantu program sekolah secara efektif melatih petugas dan memilih alat dan bagaimana menggunakannya sehingga mereka dapat menyesuaikan dan melaksanakan tugasnya sesuai dengan fungsi dan profesionalnya.
  • Orang yang bertanggung jawab atas sekolah harus memiliki keterampilan untuk mengetahui, baik kualitatif maupun kuantitatif dan menggunakan fungsi bangunan dan peralatan yang tepat.
  • Sebagai jawaban representatif harus dapat mempertahankan dan menggunakan bangunan dan tanah di sekitarnya sehingga dapat membantu realisasi kesehatan, keamanan, kebahagiaan dan keindahan dan kemajuan sekolah dan masyarakat. Bangunan bangunan harus dicari melalui perencanaan matang sehingga minimal digunakan dalam waktu seefisien mungkin. Untuk itu bangunan harus kuat, tahan lama dan posisi itu benar sehingga tidak dibongkar dan kemudian mendirikan bangunan baru di tempat yang sama dalam waktu yang relatif cepat, karena itu adalah pemborosan. Disarankan agar bangunan itu membangun multilevel yang berisi manfaat selain menghemat tanah juga tampaknya dengan tegas. Bentuk bangunan juga harus indah dan memiliki gaya arsitektur yang khas yang menyebabkan orang yang terlihat tertarik
  • Ketika orang yang bertanggung jawab atas sekolah tidak hanya tahu kekayaan sekolah yang dipercayakan kepadanya, tetapi harus memperhatikan semua alat pendidikan yang dibutuhkan oleh murid-muridnya.

Komponen Sarana dan Prasarana Pendidikan

  • Lahan

          Tanah yang dibutuhkan untuk mendirikan sekolah harus disertai dengan tanda kepemilikan yang valid dan lengkap (sertifikat), jenis tanah harus memenuhi beberapa kriteria, antara lain:

  1. Kebangkitan tanah adalah tanah di atas berisi bangunan.
  2. Tanah terbuka adalah tanah yang tidak memiliki gedung no.
  3. Kegiatan praktik lahan adalah tanah yang digunakan untuk kegiatan praktis.
  4. Tanah pengembangan adalah tanah yang dibutuhkan untuk membangun bangunan dan praktik.

Lokasi sekolah harus berada di area perumahan yang sesuai dengan cakupan daerah sehingga mudah dijangkau dan aman dari bencana bencana dan lingkungan yang buruk.


  • Ruang

Secara umum, jenis ruang ditinjau dari fungsinya dapat dikelompokkan dalam:

  1. Ruangan Pendidikan

Ruang pendidikan berfungsi untuk mengakomodasi proses kegiatan belajar mengajar, termasuk: ruang perpustakaan, ruang laboratorium, ruang olahraga, dan ruang keterampilan.


  1. Ruang Administrasi

Ruang administrasi berfungsi untuk melakukan berbagai kegiatan kantor. Ruang administrasi terdiri dari: Kamar Principal, ruang administrasi, ruang guru, dan gudang.


  1. Ruang Penunjang

Ruang pendukung berfungsi untuk mendukung kegiatan yang mendukung proses kegiatan belajar mengajar, antara lain: Ruang Penyembahan, Kamar Serbaguna, Kamar Koperasi Sekolah, Ruang UKS, Ruang Dewan Siswa, Kamar / Kamar Tidur, dan Kamar BP.


  • Perabot

Dalam furnitur sekolah umum mendukung 3 fungsi, yaitu: fungsi pendidikan, fungsi administrasi, dan fungsi pendukung. Jenis perabot sekolah dikelompokkan menjadi 3 jenis:

  1. Perabotan pendidikan adalah semua jenis furnitur yang digunakan untuk proses kegiatan pengajaran dan pembelajaran.
  2. Furnitur administrasi adalah furnitur yang digunakan untuk mendukung kegiatan kantor.
  3. Perabotan dukungan furnitur yang digunakan atau dibutuhkan dalam ruang pendukung. Seperti Perabot Perpustakaan, Furniture UKS, Siswa County.

  • Alat dan Media Pendidikan

Setiap subjek setidaknya memiliki satu jenis alat peraga praktik yang sesuai dengan kebutuhan pendidikan dan pembelajaran, sehingga proses pembelajaran akan berjalan secara optimal.


  • Buku atau Bahan Ajar

Buku atau bahan ajar adalah serangkaian bahan pembelajaran yang digunakan dalam kegiatan pengajaran dan pembelajaran.


Proses Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

Manajemen fasilitas dan infrastruktur pendidikan meliputi perencanaan, pengorganisasian, implementasi, berperang, dan evaluasi kegiatan pengadaan barang, divisi dan penggunaan barang (undangan), peningkatan barang, dan pertukaran barang dan pemindahan barang.

Jenis peralatan dan peralatan yang disediakan di sekolah dan metode administrasi memiliki pengaruh besar pada proses belajar mengajar. Inventaris yang tidak memadai akan menghambat proses belajar mengajar, serta administrasi yang buruk akan mengurangi kegunaan alat dan peralatan ini, bahkan jika peralatan pengajaran dan peralatan adalah keadaan khusus. Tetapi lebih penting daripada itu semua adalah penyediaan fasilitas di sekolah-sekolah yang disesuaikan dengan kebutuhan siswa dan kegunaan hasil di masa depan.

Pada garis besar, fasilitas manajemen dan infrastruktur termasuk 5 hal, yaitu:


  • Penentuan Kebutuhan

Sebelum memegang alat tertentu atau fasilitas lain, ia harus melalui prosedur penelitian, yaitu melihat ke belakang dalam kekayaan yang ada. Dengan demikian hanya dapat ditentukan dengan cara apa yang dibutuhkan berdasarkan kepentingan pendidikan di sekolah.


  • Proses Pengadaan

Pengadaan adalah kegiatan untuk menyajikan fasilitas pendidikan dan infrastruktur untuk mendukung implementasi tugas sekolah. Pengadaan fasilitas dan infrastruktur pendidikan dapat dilakukan dengan: membeli, buatan sendiri, penerimaan hibah atau bantuan, leasing, pinjaman, dan daur ulang. Pengadaan fasilitas dan infrastruktur pendidikan di lembaga pendidikan atau sekolah dapat dilakukan dengan dana rutin, dana dari masyarakat atau dana bantuan dari pemerintah daerah atau anggota masyarakat lainnya.


  • Pemakaian

Dalam hal penggunaan, terutama alat peralatan dapat dibedakan dari:

  1. Barang habis dipakai.
  2. Barang tidak habis dipakai.

Penggunaan barang yang digunakan harus dimaksimalkan dan bertanggung jawab di setiap kuartal. Sementara penggunaan barang juga terbatas pada satu tahun, maka kebutuhan untuk pemeliharaan dan barang disebut item inventaris.


  • Pemeliharaan

Pemeliharaan dilakukan terus menerus pada semua item inventaris yang kadang-kadang dianggap sepele, meskipun pemeliharaan ini adalah tahap kerja yang tidak kalah penting dengan tahap lain dalam administrasi fasilitas dan infrastruktur. Fasilitas dan infrastruktur yang telah dibeli dengan harga tinggi jika tidak dipertahankan, mereka tidak dapat digunakan.

Pemeliharaan dimulai dari pengguna barang, yaitu dengan hati-hati menggunakannya. Pemeliharaan khusus harus dilakukan oleh petugas profesional yang memiliki keahlian sesuai dengan jenis barang yang dimaksud.

Implementasi pemeliharaan barang persediaan meliputi:

  1. Perawaan
  2. Pencegahan kerusakan.
  3. Penggantian ringan.

  • Pengurusan dan Pencatatan

Untuk keperluan manajemen dan perekaman instrumen administrasi ini disediakan, antara lain:

  1. Buku Inventaris

Inventarisasi adalah kegiatan melaksanakan pengelolaan implementasi, pengaturan, dan pencatatan barang milik sekolah yang bersangkutan dalam semua daftar persediaan barang.

Daftar item inventaris adalah dokumen yang berisi jenis dan jumlah barang yang baik dan tidak bergerak yang termasuk dalam negara, dan berada di bawah tanggung jawab sekolah. Daftar barang terdiri dari:

  • Kartu inventaris ruangan
  • Kartu inventaris barang
  • Buku inventaris

  1. Buku Pembelian.

  2. Buku Penghapusan.

Penghapusan adalah kegiatan meniadakan negara atau barang regional dari daftar persediaan karena item tersebut dianggap tidak menggunakan atau belum berfungsi seperti yang diharapkan, atau biaya pemeliharaan terlalu mahal.


  1. Kartu Barang.

  2. Pertanggung Jawaban

Penggunaan item inventaris sekolah harus bertanggung jawab melalui jalan untuk membuat laporan penggunaan barang-barang ini yang ditujukan pada Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: