Fungsi Manajemen Koperasi

Fungsi Manajemen Koperasi: Konsep, Perangkat dan Prosesnya!

Diposting pada

Fungsi Manajemen Koperasi: Konsep, Perangkat dan Prosesnya! – Apa itu manajemen kooperatif? Manajemen Koperasi Intinya adalah penerapan ilmu manajemen dalam koperasi di mana orang-orang yang berwenang dan tanggung jawab melaksanakan proses perencanaan, pengorganisasian, dan pengendalian sumber daya yang dimiliki oleh koperasi untuk mencapai tujuan kerja sama, yaitu meningkatkan kesejahteraan berdasarkan nilai-nilai dan prinsip koperasi. Namun, sudahkah Anda mengetahui fungsi manajemen Kopreasi? Jika Anda telah merangkum yang berikut di artikel di bawah ini.


Fungsi Manajemen Koperasi

Fungsi manajemen adalah hal-hal yang tidak dapat ditinggalkan dalam koperasi terkemuka.

  • Perencanaan

Perencanaan dapat didefinisikan sebagai menentukan terlebih dahulu apa yang harus dilakukan, kapan harus dilakukan dan siapa yang melakukannya. Dalam perencanaan ini, terlibat dalam elemen tekad, yang berarti bahwa dalam perencanaan itu menyiratkan pengambilan keputusan.

Perencanaan adalah proses perumusan program bersama dengan anggaran, yang harus dilakukan oleh koperasi sebagai tindakan implementasi strategi yang ingin dilaksanakan.

Ada empat langkah penting dalam perencanaan:

  1. Menentukan Tujuan / Target
  2. Mencari alternatif
  3. Pilih alternatif alternatif
  4. Perencanaan formulasi

Perencanaan berarti pemikiran yang cermat dalam mempertimbangkan, menentukan dan mengatur faktor-faktor yang dibutuhkan dalam menjalankan koperasi. Perencanaan menyediakan pola untuk tindakan yang akan dijalankan. Ada beberapa alasan mengapa perencanaan penting dalam koperasi: (1) karena ada hal-hal yang tidak pasti dan perubahan dalam kondisi ekonomi yang berkelanjutan. (2) Karena keberadaan hal-hal yang tidak pasti, itu berarti bahwa ada kurangnya pengetahuan kita tentang situasi yang akan datang. (3) Jika ada penyimpangan dari jalur yang telah ditentukan dalam rencana tersebut, administrator akan segera mencari tahu.


  • Pengorganisasian

Tujuan dari organisasi ini adalah untuk mengelompokkan kegiatan. SDM dan sumber daya lainnya Koperasi YAMG Dimilliki sehingga implementasi suatu rencana dapat dicapai secara efektif dan ekonomis.

Pengorganisasian adalah pembagian tugas dan otoritas dalam koperasi di antara para pelaku yang bertanggung jawab atas implementasi rencana kerja sama.

Meskipun secara umum perangkat organisasi koperasi telah dibagi secara jelas, yang mencakup kelengkapan organisasi koperasi, manajer teknis kooperatif, dan dewan penasihat, tetapi dalam menjalankan fungsi manajemen administrator koperasi memiliki kewajiban untuk mengembangkan organisasi manajemen kooperatif secara lebih rinci.

Mengorganisir atau diawasi dapat berarti merinci kewajiban dan tanggung jawab pribadi, mengimplementasikan rencana yang telah dibuat pertama, membagi tugas, tanggung jawab, dan kekuasaan.


  • Fungsi Pengarahan

Briefing di sini adalah briefing sehingga karyawan berkonsentrasi pada diri mereka sendiri dalam melayani. Mereka diarahkan pada tujuan kerja sama yang mapan. Melalui arah ini tidak berarti bahwa karyawan memindahkan diri mereka ke arah itu tetapi mereka harus melakukan pekerjaan yang tersisa untuknya sebaik mungkin.


  • Kepemimpinan

Menurut Ralp M. Stogdill, kepemimpinan adalah proses mempengaruhi kegiatan kelompok yang bertujuan untuk mencapai tujuan tertentu. Selanjutnya, berdasarkan hasil penelitiannya tentang teori kepemimpinan katanya kepemimpinan telah didefinisikan dengan berbagai cara yang berbeda juga.

James A. Cliner Cliner memberikan definisi kepemimpinan manajerial sebagai proses pengarahan dan pengaruh terhadap kegiatan sekelompok anggota yang saling berhubungan.

Sehubungan dengan kepemimpinan ini, jenis atau gaya kepemimpinan yang cocok untuk koperasi? Seperti yang kita tahu kita tahu 3 gaya kepemimpinan, yaitu;

  1. Otoritel
  2. Secara demokratis
  3. Kebebasan

  • Kontrol

Menurut Robert J. Mockler, kontrol adalah upaya sistematis untuk menetapkan standar kinerja dengan tujuan perencanaan, merancang sistem umpan balik informasi yang membandingkan prestasi aktual dengan standar yang pertama kali ditetapkan, menentukan apakah ada penyimpangan dan mengukur penyimpangan dan mengambil peningkatan tindakan – diperlukan Diperlukan untuk memastikan bahwa sumber daya perusahaan digunakan sebagai cara yang paling efektif dan efisien untuk mencapai target perusahaan.


Manajemen Koperasi yang Efekif

Manajemen kooperatif dapat didefinisikan sebagai cara memanfaatkan semua sumber daya koperasi sebagai ekonomi. Secara efektif dan efisien dengan memperhatikan lingkungan organisasi dalam kerangka mencapai tujuan organisasi dengan mendasarkan prinsip-prinsip koperasi.

Selanjutnya, dalam hal ini kami ingin membuktikan batas tentang manajemen kooperatif, kami harus memperhatikan 3 hal, yaitu; (1) Apa tujuan koperasi, (2) prinsip kerja sama, (3) prinsip manajemen bisnis, karena koperasi adalah organisasi ekonomi.

Ciri-ciri khusus yang tidak ditemukan dalam perseroan terbatas adalah:

  1. Bukan semata-mata mencari keuntungan, tetapi noping untuk melihat anggotanya.
  2. Agar kontrol koperasi tetap berada di tangan anggota sebagai manifestasi dari sifat demokrasi dari koperasi dan menghindari konsentrasi di beberapa tangan.

Konsep Manajemen Koperasi

Manajemen kooperatif tidak didasarkan pada paksaan otoritas, tetapi melalui keterlibatan dan partisipasi. Manajer kooperatif profesional menggunakan metode yang sama dengan manajemen secara umum. Hanya saja nilai-nilai dan tujuan yang harus diperjuangkan untuk metode yang membuat manajemen kooperatif unik dan berbeda dari manajemen lainnya.

Fungsi utamanya adalah untuk mencari kepemimpinan kooperatif untuk anggota dan administrator terpilih dalam pengembangan kebijakan dan strategi yang akan memberdayakan koperasi dalam mewujudkan cita-cita atau tujuan mereka.

Dengan menyatukan manajemen kooperatif sebagai bagian dari koperasi dan sebagai representasi dari prinsip-prinsip penting koperasi itu sendiri, kita dapat mengembangkan manajemen dan demokrasi dalam koperasi sebagaimana dinyatakan oleh Peter Davis, sebagai berikut: “Pengembangan prinsip-prinsip manajemen kooperatif, akan membuat koperasi Harus dikelola secara profesional dan kooperatif sedemikian rupa sehingga keterlibatan anggota dan demokrasi akan tetap menjadi kunci keberhasilan dalam praktik kerja sama.Dengan memiliki prinsip-prinsip manajemen kooperatif, kami juga meletakkan dasar sebagai kriteria untuk menilai pelatihan manajemen kooperatif, dan menilai kinerja manajemen dalam koperasi “.


Perangkat Hukum Koperasi

  • Perangkat Hukum Eksternal

  1. UU No. 25/1992.
  2. Peraturan Pemerintah, Inpres.
  3. Keputusan Menteri,
  4. Perda terkait dengan koperasi

Manajemen kooperatif tidak dapat menghindari ketentuan undang-undang yang berlaku, tetapi harus digunakan sebagai faktor pendorong untuk pengembangan koperasi.


  • Perangkat Hukum Internal

  1. Anggaran Dasar
  2. Barang-Barang Anggaran Rumah Tangga
  3. Manajemen dapat melakukan penyesuaian sedemikian rupa seperti keputusan rapat anggota

Hal-hal yang penting di atur dalam AD/ART

  1. Daftar nama pendiri
  2. nama dan tempat posisi koperasi
  3. Tujuan dan Tujuan dan Bidang Bisnis Koperasi
  4. Ketentuan mengenai keanggotaan
  5. Ketentuan mengenai rapat anggota
  6. Ketentuan mengenai manajemen
  7. Ketentuan mengenai modal
  8. Ketentuan mengenai distribusi Shu
  9. Ketentuan mengenai sanksi

Perangkat Organisasi Koperasi

Rapat Anggota, menetapkan:

  • Anggaran Dasar Koperasi
  • Kebijakan Umum Organisasi, Manajemen dan Koperasi Bisnis
  • Pemilihan, Pengangkatan, dan Pemberhentian Manajemen dan Pengawas
  • Rencana kerja untuk pendapatan dan anggaran belanja
  • Ratifikasi / Penolakan Laporan Keuangan
  • Ratifikasi / penolakan terhadap laporan akuntabilitas resmi dalam menerapkan tugasnya
  • Distribusi Shu
  • Merger, Smelting, Distribusi dan Pembubaran Koperasi

Pengurus bertugas:

  • Kelola koperasi dan bisnis.
  • Terapkan desain kerja dan RAPBK.
  • Atur rapat Anggota.
  • Menyerahkan laporan keuangan dan akuntabilitas implementasi tugas.
  • Mengatur akuntansi keuangan dan inventaris tertib. Mempertahankan daftar buku dan administrator anggota

Manajer dipilih dari dan oleh anggota dalam rapat anggota dan setidaknya 5 tahun kantor. Otoritas manajemen adalah untuk mewakili koperasi di dalam dan di luar pengadilan, memutuskan penerimaan dan penolakan anggota baru dan pemberhentian anggota, meningkatkan manajer (manajer yang berwenang dan kekuasaan untuk mengelola bisnis), dan melakukan tindakan dan upaya untuk kepentingan koperasi.

Pengawas, bertugas:

  • Mengawasi implementasi kebijakan dan manajemen kooperatif.
  • Buat laporan tertulis tentang hasil pengawasan.
  • Pengawas harus menyimpan hasil pengawasan pihak ke-3.

Pengawas dipilih dari dan oleh anggota dalam pertemuan anggota dan pengawas yang bertanggung jawab atas pertemuan anggota. Otoritas Pengawas adalah untuk memeriksa catatan dalam koperasi dan mendapatkan semua deskripsi yang dibutuhkan


Proses Manajemen di Koperasi

  • Perencanaan (Planning)

Proses yang paling penting adalah fungsi perencanaan, yang merupakan fungsi paling penting yang harus dilakukan oleh manajemen kooperatif. Manajer dan manajer dalam koperasi harus mengembangkan penggunaan sumber daya manusia, modal, fasilitas fisik, dan informasi yang dimiliki oleh koperasi untuk mencapai tujuan koperasi yang disepakati oleh anggotanya. Perencanaan menyangkut masa depan. Bagaimana dengan kemampuan, masalah, dan potensi yang dimiliki oleh koperasi saat ini diarahkan pada pencapaian target kerja sama menuju yang lebih baik. Oleh karena itu sebelum mempersiapkan perencanaan Manajemen dan Koperasi Manjer harus mengidentifikasi dan mengevaluasi apa target atau target adalah apa yang telah dicapai, layanan apa yang diinginkan oleh anggota dan belum dipenuhi oleh koperasi, bagaimana kemampuan modal kooperatif, termasuk bisnis. Situasi persaingan di lingkungan koperasi juga harus diperhitungkan.

Langkah-langkah proses perencanaan dapat dibuat oleh manajemen dan manajer kooperatif, termasuk:

  1. Manajer dengan manajer mengembangkan rencana strategis dan taktis untuk jangka panjang dan jangka pendek.
  2. Manajemen meminta manajer untuk mengembangkan garis besar program operasional, kemudian dibahas bersama dengan administrator dan penyelia.
  3. Manajer juga membuat anggaran untuk mencapai hasil yang diinginkan, tanpa mengabaikan struktur keuangan yang ada.
  4. Berdasarkan rencana yang ada, kebijakan dibuat sebagai pedoman untuk seluruh implementasi. 5.
  5. Bersama-sama untuk membentuk kebijakan personel, perusahaan keuangan dan anggota untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.
  6. Rencana manajemen untuk menerima dan koperasi pengeluaran (RAPBK). Rencana yang telah dikompilasi dan RAPBK disampaikan pada pertemuan anggota untuk dibahas dan mendapatkan ratifikasi

  • Pengorganisasian (Organizing)

Pengorganisasian (pengorganisasian) adalah desain dan pemeliharaan sistem peran, atau proses peraturan dan alokasi kerja, wewenang dan sumber daya di antara anggota organisasi dalam upaya mencapai tujuan organisasi secara efektif dan efisien.

Faktor Penting dalam Proses Pengorganisasian di Koperasi

  1. Distribusi tugas (Divisi Pekerjaan)
  2. Departemen
  3. Manajemen / kontrol rentan (rentang kontrol), yang terdiri dari: a) kompetensi manajemen, penyelia dan manajer, b) Kompetensi dari bawahan (staf), c) Tingkat variasi kerja, d) teknologi yang digunakan dalam organisasi
  4. Pendelegasian wewengan (delegation of authority)

  • Actuating dan Leadership

Akta dan kepemimpinan adalah proses memindahkan dan menjalankan organisasi sehingga orang-orang yang diberikan tugas, wewenang dan tanggung jawab dapat bekerja untuk melaksanakan tugas untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.


Fungsi Penting:

  1. Mengarahkan (Directing):

  • Perintah (Tertulis : SOM, SOP, Juklak, Juknas, Lembar Tugas/disposisi tugas; Lisan)
  • Disiplin
  • Partisipasi

  1. Komunikasi (formal, informal, vertikal, horizontal

  • Pengawasan (Controlling)

Pengawasan adalah proses untuk menentukan pekerjaan apa yang telah dilaksanakan, Budden dan perbaiki dengan niat agar implementasi pekerjaan sesuai dengan rencana yang direncanakan. “

Jenis – Jenis Pengawasan:

Pengawasan preventif : Pengawasan Preventif dilakukan melalui sistem pelatihan SDM di semua eselon dalam organisasi dan menentukan prosedur, pembagian tugas dan wewenang, termasuk perencanaan dan pelaporan

Pengawasan korektif  :Pengawasan untuk memperbaiki bias, penyimpangan atau kebocoran rencana, standar dan prosedur yang ditentukan dalam suatu organisasi

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Manajemen Koperasi: Konsep, Perangkat dan Prosesnya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: