Fungsi Manajemen Risiko

Fungsi Manajemen Risiko: Komponen, Tujuan dan Jenisnya!

Diposting pada

Fungsi Manajemen Risiko: Komponen, Tujuan dan Jenisnya!  – Manajemen risiko adalah teori yang harus diterapkan dalam membangun bisnis atau bisnis. Karena tanpa manajemen yang baik, majikan tidak dapat mendeteksi hal-hal buruk yang dapat menimpa perusahaan. Ironisnya perusahaan dapat mengalami penurunan atau runtuh tanpa dapat mengetahui apa yang menyebabkannya.

Oleh karena itu manajemen risiko penting selain manajemen pemasaran dan manajemen bisnis selain. Sayangnya masih belum banyak yang tahu tentang teori manajemen ini. Termasuk pengetahuan terkait dengan fungsi manajemen risiko. Apa fungsinya? Mari kita bahas teruntes di artikel kita di bawah ini.


Fungsi Manajemen Risiko

Fungsi manajemen risiko dan penjelasannya adalah sebagai berikut:

  • Perencanaan (Planning)

Perencanaan dimulai dengan menetapkan visi, misi, tujuan yang berkaitan dengan manajemen risiko. Kemudian diikuti dengan menetapkan target, kebijakan, dan prosedur yang berkaitan dengan manajemen risiko. Visi, misi, prosedur dan kebijakan ditulis untuk memfasilitasi briefing, sambil mengkonfirmasi dukungan manajemen untuk program manajemen risiko.


  • Pelaksanaan (Actuating)

Proses identifikasi dan pengukuran risiko (terukur berisiko) dilanjutkan dengan manajemen manajemen risiko yang merupakan kegiatan operasional utama manajemen risiko.


  • Pengendalian (Controling)

Kontrol dalam Manajemen Risiko termasuk evaluasi berkala atas pelaksanaan manajemen risiko, output pelaporan yang dihasilkan dari manajemen risiko dan umpan balik (umpan balik).


Komponen Manajemen Risiko

Untuk melakukan manajemen risiko, kita perlu memainkan beberapa proses.mSeperti dikutip dari ID.Wikipedia.org, Coso atau Komite Sponsoring Organisasi Komisi Treadway mengatakan ada delapan kerangka kerja terkait dalam manajemen risiko perusahaan (MRK), yaitu:


  • Lingkungan Internal (Internal Environment)

Proses pertama ini terkait dengan operasi lingkungan perusahaan. Mulai dari filosofi manajemen risiko, integritas, perspektif risiko, selera risiko (penerimaan risiko), nilai-nilai etika, struktur organisasi, hingga delegasi otoritas yang dilakukan oleh Perusahaan.


  • Penentuan Sasaran (Objective Setting)

Langkah selanjutnya adalah penentuan tujuan organisasi sehingga risiko dapat diidentifikasi, diakses, dan dikelola sesuai dengan tujuan itu.

Tujuan Kami dapat mengklasifikasikan menjadi dua, yaitu tujuan strategis yang berfokus pada perwujudan visi misi dan objek aktivitas yang ditujukan untuk kegiatan seperti operasi, pelaporan, dan kepatuhan.


  • Identifikasi Peristiwa (Event Identification)

Berikutnya adalah mengidentifikasi peristiwa potensial yang mempengaruhi strategi atau pencapaian tujuan organisasi.

Insiden yang tidak pasti ini dapat memiliki dampak positif (peluang), tetapi juga bisa menjadi sebaliknya yang kita sebut lebih sering (risiko).


  • Penilaian Risiko (Risk Assessment)

Langkah ini menilai sejauh mana peristiwa atau keadaan dapat mengganggu pencapaian tujuan.

Jumlah dampak dapat dianalisis dengan memainkan dua perspektif, yaitu: kemungkinan (kecenderungan atau peluang) dan dampak / konsekuensi (besarnya risiko yang terealisasi).


  • Tanggapan Risiko (Risk Response)

Setelah itu organisasi harus menentukan sikap hasil penilaian risiko. Respons ini dapat berupa penghindaran, mengurangi risiko risiko, pengurangan) risiko, penerimaan), tergantung pada risiko yang dihadapi.


  • Aktivitas Pengendalian (Control Activities)

Proses ini berperan dalam persiapan kebijakan dan prosedur untuk memastikan respons risiko dilakukan secara efektif.

Aktivitas kontrol ini dalam bentuk pembuatan dan prosedur kebijakan, keamanan kekayaan organisasi, delegasi otoritas dan pemisahan fungsi, dan pengawasan atasan.


  • Informasi dan Komunikasi (Information and Communication)

Fokus dari langkah ini adalah untuk memberikan informasi yang relevan kepada pihak terkait melalui media komunikasi yang sesuai dan yang sesuai.

Faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan dalam administrasi informasi dan komunikasi adalah kualitas informasi, arah komunikasi, dan alat komunikasi.


  • Pemantauan (Monitoring)

Langkah terakhir adalah pemantauan. Pemantauan dapat dilakukan secara terus menerus (sedang berlangsung) dan terpisah (evaluasi terpisah).

Dalam proses pemantauan, perlu untuk mengamati hambatan seperti defisiensi pelaporan, yaitu pelaporan yang tidak lengkap atau bahkan berlebihan (tidak relevan).


Tujuan Manajemen Risiko

Secara umum ada enam tujuan objektif di perusahaan atau entitas bisnis, termasuk:

  • Melindungi Perusahaan

Memberikan perlindungan terhadap perusahaan dari tingkat risiko yang signifikan yang dapat menghambat proses pencapaian tujuan perusahaan.


  • Membantu Pembuatan Kerangka Kerja

Membantu dalam proses pembuatan kerangka kerja manajemen risiko yang konsisten untuk Ririko dalam proses bisnis dan fungsi dalam suatu perusahaan.


  • Mendorong Manajemen Agar Proaktif

Mendorong manajemen untuk bertindak proaktif dalam mengurangi risiko potensial, dan membuat manajemen risiko sebagai sumber keunggulan kompetitif dan kinerja perusahaan.


  • Sebagai Peringatan untuk Berhati-Hati

Dorong semua individu di perusahaan untuk bertindak dengan hati-hati dalam menghadapi risiko perusahaan untuk mencapai tujuan yang diinginkan bersama.


  • Meningkatkan Kinerja Perusahaan

Membantu meningkatkan kinerja perusahaan dengan memberikan informasi risiko yang disebutkan dalam peta risiko / peta risiko. Ini juga berguna dalam mengembangkan strategi dan peningkatan proses manajemen risiko secara terus-menerus.


  • Sosialisasi Manajemen Risiko

Membangun kemampuan individu dan manajemen untuk mensosialisasikan pemahaman tentang risiko dan pentingnya manajemen risiko.


Jenis-Jenis Manajemen Risiko

Seiring dengan perkembangannya, manajemen risiko dibagi menjadi beberapa hal; Risiko operasional, risiko bahaya, risiko keuangan, risiko strategis.


  • Manajemen Risiko Operasional

Manajemen ini terkait dengan risiko yang timbul dari kegagalan fungsi proses internal, misalnya karena kesalahan manusia, kegagalan sistem, faktor eksternal seperti bencana DSB. Dalam manajemen risiko operasional, ada empat faktor yang menyebabkan risiko antara manusia lain, proses, sistem dan peristiwa eksternal.

Dengan memahami manajemen risiko ini, perusahaan dapat mengambil langkah pencegahan atau bahkan sanksi sehingga kapasitas dan layanan produksi dipertahankan seperti hal-hal yang tidak diinginkan.


  • Manajemen Hazard

Manajemen bahaya terkait dengan kondisi potensial yang menghasilkan kebangkrutan dan kerusakan. Ketika kita membahas bahaya, tentu saja kita juga membahas bahaya. Risiko perilaku adalah peristiwa yang dapat menyebabkan kerugian bisnis. Dalam hal ini ada tiga jenis bahaya yang harus diketahui, termasuk bahaya hukum, bahaya fisik dan bahaya moral.

Contoh bahaya hukum misalnya pelanggaran atau pengabaian peraturan bisnis yang dapat menyebabkan kebangkrutan, seperti pelanggaran SOP atau peraturan perusahaan yang pada akhirnya memiliki konsekuensi fatal. Sementara bahaya fisik dapat menjadi mesin lama dan menimbulkan risiko kehilangan selama produksi.

Seperti kecelakaan karyawan karena mesin dan sebagainya. Untuk bahaya moral, misalnya, sikap seorang karyawan di lingkungan kerja yang menyebabkan kerugian. Misalnya, karyawan tidak jujur ​​dan sering merusak uang. Atau karyawan yang tidak melayani konsumen dengan baik sehingga mereka memiliki efek buruk pada perusahaan.


  • Manajemen Resiko Finansial

Manajemen risiko keuangan adalah upaya untuk memantau risiko dan perlindungan hak properti, laba, properti dan aset entitas bisnis. Dalam praktiknya, proses pengelolaan risiko ini mencakup identifikasi, evaluasi dan pengendalian risiko jika hal-hal ditemukan mengancam keberlanjutan organisasi.

Manajemen ini sangat penting karena ini adalah salah satu sumber daya perusahaan. Oleh karena itu seorang akuntan harus benar-benar mempertimbangkan berbagai risiko lain yang berkaitan dengan keuangan, seperti:

  1. Resiko likuiditas
  2. Diskpntinuitas pasar
  3. Resiko kredit
  4. Resiko regulasi
  5. Resiko pajak
  6. resiko akuntansi

Manajemen ini juga tidak dapat dipisahkan dari perubahan tingkat mata uang yang terkait erat dengan perubahan inflasi, neraca perdagangan, kapasitas utang, suku bunga.


  • Manajemen Resiko Strategis

Manajemen ini terkait dengan pengambilan keputusan. Risiko yang biasanya timbul adalah kondisi tak terduga yang mengurangi kemampuan pebisnis untuk melakukan strategi yang direncanakan. Dalam hal ini beberapa faktor seperti risiko operasi, risiko penurunan nilai aset, risiko kompetitif atau bahkan risiko Prancis (jika ada).

Seperti yang tertulis dalam arti manajemen risiko perusahaan di atas, untuk mengetahui risiko yang cenderung terjadi dan membahayakan perusahaan adalah menulis item penting, Anda dapat membuat daftar berikut:

Daftar resiko

  1. Penilaian resiko tersebut sesuai dengan kecenderungannya dan juga dampaknya
  2. Penilaian pada kondisi saat ini yang sedang terjadi
  3. Rencana tindakan bila resiko terburuk benar-benar muncul

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Manajemen Risiko: Komponen, Tujuan dan Jenisnya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: