Fungsi Manajemen Proyek

Fungsi Manajemen Proyek: Tujuan, Contoh dan Tingkatannya!

Diposting pada

Fungsi Manajemen Proyek: Tujuan, Contoh dan Tingkatannya! – Manajemen Proyek adalah salah satu manajemen atau prosedur dalam mengelola sumber pendapatan penting untuk menyelesaikan proyek dari awal hingga penyelesaian proyek. Manajemen proyek dapat digunakan pada semua jenis proyek, dan banyak digunakan untuk menyelesaikan proyek besar dan kompleks.

Manajemen proyek adalah kunci keberhasilan dalam mengimplementasikan dan menyelesaikan proyek yang telah ditugaskan.

Fokus utama dari manajemen proyek adalah pencapaian semua tujuan akhir proyek dengan semua batasan, waktu dan dana yang tersedia. Dalam proyek perencanaan membuat sistem, berbagai jenis komponen diperlukan di dalamnya.

Satu hal yang harus dipertimbangkan / disukai oleh manajer proyek dalam melaksanakan perencanaan adalah menghitung, baik secara kualitatif maupun kuantitatif, dan risiko yang akan terjadi dalam proses kerja proyek.


Fungsi Manajemen Proyek

Berikut adalah beberapa fungsi manajemen proyek, yaitu sebagai berikut:

  • Planning (Perencanaan)

Perencanaan adalah proses yang secara sistematis menyiapkan kegiatan untuk mencapai tujuan dan sasaran tertentu. Kegiatan ditafsirkan sebagai kegiatan yang dilakukan dalam konteks pekerjaan konstruksi, keduanya yang merupakan tanggung jawab pelaksana (kontraktor) dan penyelia (konsultan). Kontraktor dan konsultan, harus memiliki konsep perencanaan “hak untuk mencapai tujuan sesuai dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing.

Proses perencanaan perlu diketahui kondisi berikut:

  1. Masalah yang terkait dengan tujuan dan sumber daya yang tersedia.
  2. Cara mencapai tujuan dan tujuan dengan memperhatikan sumber daya yang tersedia.
  3. Terjemahan rencana ke dalam program kegiatan konkret.
  4. Penentuan istilah-waktu yang dapat disediakan untuk mencapai tujuan dan sasaran.

  • Organizing (Pengorganisasian)

Pengorganisasian (pengorganisasian kerja) dimaksudkan sebagai peraturan tentang suatu kegiatan yang dilakukan oleh sekelompok orang, yang dipimpin oleh para pemimpin kelompok dalam wadah organisasi. Kontainer organisasi ini menjelaskan hubungan struktural dan fungsional yang diperlukan untuk menyalurkan tanggung jawab, sumber daya dan data.

Dalam proses manajemen, organisasi berfungsi untuk:

  1. Menjamin pemeliharaan koordinasi dengan baik.
  2. Membantu kepemimpinan dalam fungsi manajemen bergerak.
  3. Termasuk pemikiran unit organisasi yang lebih kecil yang berada dalam koordinasi.

  • Actuating (Penggerakan)

Belakangan ditafsirkan sebagai fungsi manajemen untuk mendorong orang-orang yang menjadi anggota organisasi untuk melakukan kegiatan yang telah ditetapkan dalam perencanaan. Pada tahap ini kemampuan pemimpin kelompok diperlukan untuk mengemudi, mengarahkan dan memberikan motivasi kepada anggota

Grup untuk bersama-sama berkontribusi pada keberhasilan manajemen proyek mencapai tujuan dan tujuan yang ditetapkan.


  • Controlling (Pengendalian)

Mengontrol ditafsirkan sebagai kegiatan untuk memastikan pekerjaan yang telah dilakukan sesuai dengan rencana tersebut. Dalam pengelolaan proyek atau jembatan jalan, pengendalian pekerjaan kontraktor dilakukan oleh konsultan melalui kontrak pengawasan, di mana pekerjaan konstruksi dilakukan oleh kontraktor. Supervisor Umum (Jenderal Superintendat) wajib melakukan kontrol (berjenjang) dari pekerjaan yang dilakukan oleh staf di bawah kendali, administrasi situs, surveyor kuantitas, bahan-bahan superintendant, insinyur konstruksi, dan insinyur peralatan untuk memastikan bahwa setiap staf telah melakukan pekerjaannya Di koridor “jaminan kualitas (jaminan kualitas)”. Dengan demikian, tahapan pencapaian target sesuai rencana dapat dipenuhi.


Tujuan Manajemen Proyek

Manajemen proyek memiliki sejumlah gol, termasuk:

  • Menyelesaikan Tepat Waktu

Dalam manajemen waktu, cinimasa ditentukan yang berisi ketika suatu kegiatan harus dimulai dan kapan selesai. Dengan ini, proyek akan selalu dipantau sehingga dapat diselesaikan dalam waktu yang telah ditentukan. Pengawasan tersebut meluncurkan pekerjaan proyek.


  • Menjaga Anggaran

Anggaran adalah salah satu aspek yang dipelajari dalam manajemen ini. Dengan penilaian ini, jumlah anggaran akan dicari seminimal mungkin, tetapi masih dapat mendukung pencapaian kriteria proyek yang telah ditentukan pada awal (efektif dan efisien).


  • Menjaga kualitas

Seperti disebutkan pada titik sebelumnya, kriteria proyek yang ditentukan pada awal harus dicapai. Artinya, manajemen proyek juga membuat standar kualitas suatu proyek sehingga tidak dilakukan sama sekali.


  • Melancarkan Proyek

Pada akhirnya, proyek yang ideal adalah proyek yang diselesaikan sesuai dengan perencanaan awal, baik dari segi waktu, anggaran, dan kualitas. Manajemen ini membantu pekerjaan proyek untuk menyelesaikan lancar sesuai dengan rencana awal.


Contoh Manajemen Proyek

Ada beberapa contoh yang terkandung dalam manajemen proyek, berikut contoh dan penjelasan manajemen proyek:


  • Manajemen Konstruksi

Manajemen konstruksi adalah upaya yang dilakukan melalui proses manajemen, yaitu perencanaan, implementasi dan kontrol kegiatan proyek dari awal hingga akhir dengan mengalokasikan sumber daya secara efektif dan efisien untuk mencapai hasil yang diinginkan sesuai dengan target yang diinginkan.


  • Proyek Penelitian

Kegiatan utama dari proyek ini adalah melakukan penelitian dan pengembangan untuk menghasilkan produk tertentu. Proses implementasi, serta ruang lingkup pekerjaan yang dilakukan sering berubah untuk menyesuaikan dengan tujuan akhir proyek. Tujuan proyek dapat berupa peningkatan atau peningkatan produk, layanan, atau metode sistem produksi.


  • Proyek Produksi Manufaktur

Proyek produksi manufaktur adalah proses pencapaian dan penyelidikan sumber daya untuk menghasilkan atau menghasilkan barang atau jasa yang berguna sebagai upaya untuk mencapai tujuan dan tujuan organisasi.

Target organisasi ini antara lain, untuk memperoleh tingkat laba tertentu atau memaksimalkan laba, menyediakan layanan dengan tingkat layanan yang baik, dan mencoba dan mencoba menjamin keberadaan organisasi.


  • Proyek Pelayanan Manajemen

Proyek layanan manajemen terkait erat dengan fasilitas atau layanan non-fisik dari perusahaan. Misalnya meningkatkan produktivitas dari karyawan, mengembangkan sistem informasi manajemen perusahaan, dan termasuk manajemen proyek itu sendiri.


  • Proyek Padat Modal

Proyek-proyek padat modal adalah proyek yang membutuhkan modal besar, seperti akuisisi lahan yang luas, membeli barang dan pengadaan suatu barang, pembangunan fasilitas atau produk.

Sudahkah Anda memahami manajemen proyek? Dalam mengimplementasikan manajemen proyek, manajer proyek harus bekerja dengan berbagai orang dan organisasi untuk berhasil mengirimkan proyek.

Oleh karena itu beberapa tujuan utama adalah untuk mengembangkan hubungan yang baik dengan semua kelompok dan orang-orang ini, memiliki tim yang hebat, membangun suasana berbagi pengetahuan dan kolaborasi, mengembangkan rencana kerja proyek untuk solusi proyek yang sukses.

Keputusan membuat proyek, sepertinya hanya proses sederhana, hanya mencakup identifikasi proyek, dan arus kas setiap proyek. Namun, seluruh proyek ternyata melibatkan sejumlah pertimbangan perilaku manusia yang dapat mempengaruhi organisasi dalam jangka panjang.

Kesalahan dalam menentukan modal menggigil dapat menyebabkan kebangkrutan, kesulitan arus kas, dan kegagalan untuk mengoptimalkan operasi perusahaan. Tetapi Anda tidak perlu khawatir, solusi dengan Anda memiliki aplikasi perangkat lunak akuntansi harmoni, setiap laporan saat ini dan keuangan yang Anda miliki, akan memiliki tambahan yang tepat dan benar.


Tahapan Dalam Manajemen Proyek

Adapun tahap manajemen proyek, termasuk:

  • Project Definition

Definisi proyek atau definisi proyek ini mendefinisikan tujuan proyek dan faktor-faktor yang dipertimbangkan sehingga proyek-proyek yang dibuat dapat berhasil dengan kualitas yang diinginkan.


  • Project Initiation

Inisiasi proyek atau inisialisasi proyek adalah perencanaan awal sumber daya yang akan digunakan sebelum proyek dimulai.


  • Project Planning

Perencanaan proyek atau perencanaan proyek jelas merupakan dekomposisi bagaimana suatu proyek harus dilakukan. Dalam perencanaan proyek ini, akan terlihat jelas betapa pentingnya waktu, biaya dan ruang lingkup suatu proyek.


  • Project Execution

Pelaksanaan proyek atau implementasi proyek adalah untuk melakukan pekerjaan sehingga proyek yang diinginkan dapat berhasil dan sesuai dengan yang diharapkan.


  • Project Monitoring and Control

Pemantauan dan kontrol proyek atau pemantauan dan proyek kontrol mengambil langkah-langkah yang dibutuhkan sehingga pengoperasian proyek berjalan dengan lancar.


  • Project Closure

Penutupan proyek atau penutupan proyek adalah untuk menerima hasil akhir proyek dan menghentikan seluruh penggunaan sumber daya.


Tingkatan Manajemen Proyek

Setiap bagian dalam suatu organisasi membutuhkan manajemen, penerapan manajemen untuk setiap bagian berbeda sesuai dengan orientasi dan level. Berdasarkan orientasi dan level, manajemen dapat dibagi menjadi.


  • Higher Management ( Manajemen Puncak)

Manajemen di sini terkait dengan semua kegiatan manajemen organisasi secara luas, umum, dan menyeluruh.

Manajer adalah manajer top / manajer puncak yang bertanggung jawab atas manajemen organisasi secara keseluruhan, penentuan kebijakan / kebijakan umum organisasi. Biasanya manajer top terdiri dari eksekutif seperti presiden direktur, sutradara, cabang dan sebagainya adalah tingkat perantara pada struktur organisasinya.


  • Middle Management ( Manajemen Menengah)

Manajemen di sini ruang lingkup ini terkait dengan manajemen bagian yang merupakan tanggung jawab jawabannya. Manajemen adalah manajer Maenengah / Madya yang merupakan manajer departemen yang mengoordinasikan / mengawasi beberapa bagian atau bagian dan merupakan tingkat yang lebih rendah / teknis pada struktur organisasi.


  • Lower management ( Manajemen Tingkat Bawah)

Manajemen di sini terkait dengan manajemen di tingkat operasional / teknis yang terkait langsung dengan tenaga operasional / teknis. Manajemen adalah manajer operasional dan merupakan tingkat yang lebih rendah / teknis dalam struktur organisasi. Sebagai manajer ada beberapa kemampuan / keterampilan dan orientasi yang harus dimiliki sehubungan dengan tugas, tanggung jawab, fungsi dan peran dalam mencapai tujuan manajemen dan organisasi.

Ada 3 (tiga) orientasi yang mungkin harus dimiliki oleh seorang manajer, yaitu:


  1. Conceptual skill

Keterampilan Konseptual adalah kemampuan untuk mengidentifikasi masalah dan kondisi / kondisi / situasi yang ada, menentukan variabel dan faktor-faktor yang menentukan, kemudian menganalisisnya dengan alternatif yang luas untuk menentukan keputusan dan langkah-langkah yang harus diambil sehingga dapat mencapai hasil maksimal untuk mencapai tujuan secara keseluruhan . Keterampilan konseptual adalah kemampuan untuk melihat masalah menyeluruh dan komprehensif dan menganalisisnya untuk mendapatkan konsep / kebijakan strategis dan mendasar.


  1. Human Skill

Keterampilan manusia adalah kemampuan untuk menghubungkan dan berkomunikasi dengan orang lain sehingga berpartisipasi dibuat dan suasana harmonis / harmonis yang disampaikan oleh kelompok / anggota yang terkait / terkait dengan mendukung pencapaian tujuan yang telah ditentukan.


  1. Technical Skill

Keterampilan teknis adalah kemampuan untuk melaksanakan tugas teknis khusus yang merupakan tanggung jawab terkait prosedur, proses, peralatan, teknik / metode operasional dan sebagainya.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Manajemen Proyek: Tujuan, Contoh dan Tingkatannya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: