Fungsi Negara: Dalam Teori, Tujuan Negara, Tujuan Menurut Ahli dan Tujuan serta Fungsi Negara Indonesia

Diposting pada

Fungsi Negara: Dalam Teori, Tujuan Negara, Tujuan Menurut Ahli dan Tujuan serta Fungsi Negara Indonesia -Negara adalah daerah dengan rakyat dan pemerintahan yang berdaulat. Ada banyak negara di dunia, termasuk negara. Ini adalah tujuan negara untuk hidup dan berkembang. Mandat negara adalah memberikan keamanan, menjaga keadilan, dan mempertahankan fungsi.

Pengertian negara secara umum adalah sekelompok orang yang menduduki wilayah tertentu dan diorganisir oleh pemerintah negara bagian yang sah yang umumnya memiliki kedaulatan. Menurut para ahli, definisi negara juga mencakup aspek-aspek lain seperti kedaulatan, konstitusi dan pengakuan kemerdekaan.

Unsur-unsur yang membentuk negara termasuk kehadiran warga negara atau rakyat, pemerintah berdaulat, wilayah pendudukan, dan pengakuan oleh negara lain. Ada banyak negara di dunia, dapat diperkirakan bahwa ada lebih dari 200 negara di dunia saat ini.

Setiap negara pasti memiliki tujuan dan fungsi mendidik negara itu. Ada fungsi dan tujuan untuk negara secara umum, tetapi masing-masing negara juga memiliki tujuan spesifik. Untuk keperluan Republik Indonesia, ketika UUD 1945 dibuka, paragraf IV menentukan konstitusi mana yang digunakan.


Fungsi Negara

Fungsi negara secara umum adalah 4, yaitu untuk menciptakan ketertiban dan keamanan, untuk mencapai kemakmuran dan kemakmuran, untuk memastikan fungsi pertahanan dan untuk menjaga keadilan. Berikut ini adalah penjelasan tentang fungsi negara secara umum.


  • Fungsi Mengeksekusi Ketertiban dan Keamanan

Tugas utama negara adalah menjaga ketertiban dan keamanan. Negara mengatur ketertiban umum untuk menciptakan kondisi yang stabil dan mencegah konflik dalam masyarakat. Dengan membuat pesanan, semua kegiatan yang dilakukan oleh warga dapat dilakukan.


  • Fungsi Kekayaan dan Kesejahteraan

Tugas negara selanjutnya adalah menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan bagi rakyat. Untuk mencapai kemakmuran dan kemakmuran, negara harus menciptakan sistem ekonomi yang baik dan pembangunan yang makmur di semua bidang.


  • Fungsi Pertahanan

Fungsi pertahanan adalah salah satu fungsi penting negara. Ini untuk kelangsungan hidup bangsa dan negara yang bersangkutan. Fungsi pertahanan penting untuk mengantisipasi serangan dari negara lain. Personil militer yang kuat diperlukan untuk fungsi ini.


  • Fungsi Menegakkan Keadilan

Tugas negara selanjutnya adalah memastikan keadilan. Misi negara adalah untuk menegakkan keadilan bagi semua warga negaranya, termasuk semua aspek kehidupan, melalui otoritas peradilan di bidang politik, ekonomi, sosial budaya, pertahanan, keamanan, dan bidang lainnya.


Fungsi Negara Dalam Teori Negara

Berikut ini adalah fungsi negara dalam teori negara, termasuk:

  • Teori Politik Trias Montesquieu

menyatakan bahwa fungsi negara terdiri dari tiga tugas utama, yaitu fungsi legislasi, eksekutif dan yudikatif. Teori ini dikenal sebagai teori “Triassic Politica”. Masing-masing fungsi ini terpisah. Tujuan pemisahan adalah:

  1. Sehingga kekuatan pemerintahan tidak terkonsentrasi di satu tangan (raja).
  2. Untuk mencegah tindakan sewenang-wenang.
  3. Menjamin kebebasan politik.

  • Miriam Budiarjo

dalam The Fundamentals of Political Science, menyatakan bahwa setiap negara menjalankan fungsinya sebagai kontrol, berjuang untuk kesejahteraan dan kemakmuran bagi rakyatnya, mencari pertahanan dan menegakkan keadilan.


  • Teori John Locke, John Locke

fungsi negara menjadi tiga bagian, yaitu:

  1. Fungsi legislatif (peraturan dikeluarkan).
  2. Fungsi Eksekutif (Menerapkan Peraturan dan Kasus).
  3. Federal (berurusan dengan hubungan eksternal dan hal-hal yang tidak termasuk dalam fungsi legislatif atau eksekutif).

  • Teori Permainan Catur Praja

Teori peluncuran praja yang diajukan oleh Van Vollenhoven dibagi menjadi empat fungsi utama:

  1. Regulator (fungsi hukum).
  2. Bestuur (fungsi pemerintahan).
  3. Politik (fungsi polisi dan peraturan dan keamanan).

  • Teori Dwi Praja

Teori ini dikemukakan oleh Goodnow. Dalam teori Dwi Praja dibagi menjadi dua fungsi negara, yaitu:

  1. Pembuatan kebijakan (fungsi membentuk arahan negara).
  2. Bertindak kebijakan (fungsi implementasinya dalam mencapai pembuatan kebijakan).

Tujuan Negara Secara Umum

Tujuan negara secara umum ditunjukkan dalam realisasi berbagai elemen seperti keadilan, kemakmuran, keamanan, dan kesejahteraan rakyat. Berdasarkan banyak teori yang ada, umumnya ada lima tujuan utama negara, termasuk yang berikut.

  1. Penciptaan kondisi di mana orang dapat memenuhi keinginan mereka sepenuhnya.
  2. Mempromosikan kesusilaan manusia sebagai individu dan sebagai makhluk sosial.
  3. Mencapai kehidupan yang aman dan hidup dengan mematuhi Tuhan. Kepala negara yang menjalankan wewenangnya mengandalkan kekuatan Tuhan.
  4. Berjuang untuk ketertiban, keamanan dan perdamaian untuk mencapai tujuan akhir negara, yaitu kemakmuran bersama.
  5. Memelihara dan memastikan implementasi HAM. Kekuasaan pihak berwenang dibatasi oleh hak asasi manusia.

Tujuan Negara Menurut Para Ahli

Ada beberapa teori yang telah dikemukakan oleh para ahli mengenai tujuan negara, yaitu:

  • John Locke

menyatakan bahwa tujuan negara adalah untuk memelihara dan memastikan implementasi hak asasi manusia. Kekuasaan pihak berwenang dibatasi oleh hak asasi manusia.


  • Lord Shang

 mengatakan bahwa tujuan negara adalah untuk mengumpulkan kekuatan sebanyak mungkin.


  • Kranenburg

menyatakan bahwa tujuan negara tidak hanya untuk menjaga ketertiban hukum dan melindungi hak-hak dan kewajiban warganya, tetapi bahwa negara harus secara aktif berusaha untuk mencapai kesejahteraan masyarakat.


  • Krabbe

menyatakan bahwa tujuan negara adalah untuk menjaga ketertiban hukum berdasarkan pedoman hukum. Hanya hukum yang berlaku di negara ini. Dalam hukum negara, hak-hak warga negara sepenuhnya dijamin oleh negara. Sebaliknya, warga negara wajib mematuhi semua peraturan yang berlaku di negara masing-masing.


  • Thomas Aquinas

 menjelaskan bahwa tujuan negara adalah untuk mencapai kehidupan dan kehidupan yang aman dan damai dengan mematuhi Tuhan. Kepala negara yang menjalankan wewenangnya mengandalkan kekuatan Tuhan.


  • Plato

menyatakan bahwa tujuan negara adalah untuk meningkatkan kesusilaan manusia sebagai individu dan makhluk sosial.


Tujuan dan Fungsi Negara Indonesia

Panca sila dan UUD 1945 adalah dasar Negara indonesia. Undang-Undang Dasar 1945 mengatur kewajiban warga negara terhadap negara mereka dan kewajiban negara kepada warga negaranya. Indonesia adalah negara yang sangat besar. Mulai dari populasi, wilayah, sumber daya alam hingga seni budaya dan adat istiadat. Indonesia adalah negara terbesar keempat di dunia setelah Cina, India dan Amerika. Ada berbagai perbedaan di antara 250 juta penduduk Indonesia dalam hal agama, budaya, lansekap dll. Perbedaan-perbedaan ini menjadi kekayaan rakyat Indonesia dengan Unity in Diversity sebagai slogan persatuan rakyat Indonesia.

Tujuan suatu negara adalah penting dalam kehidupan negara. Setiap negara memiliki tujuan negara untuk dicapai. Pada dasarnya, negara kesatuan Republik Indonesia (NKRI) diadakan untuk melaksanakan pemerintahan negara, sebagaimana dinyatakan dalam paragraf keempat ketika konstitusi dibuka pada tahun 1945.


  • Fungsi Negara Indonesia

  1. Lindungi semua orang Indonesia dan semua sel darah Indonesia yang tumpah.
  2. Mempromosikan kesejahteraan umum;
  3. Pendidikan untuk kehidupan bangsa;
  4. Mewujudkan tatanan dunia berdasarkan kebebasan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Produk hukum yang diproduksi oleh pemerintah harus sejalan dengan tujuan negara Indonesia, sebagaimana diatur dalam ayat 4 pembukaan UUD 1945, yaitu tujuan perlindungan, kesejahteraan, pendidikan dan ketertiban atau perdamaian.


  • Tujuan Perlindungan

Tujuan perlindungan termasuk dalam pembukaan UUD 1945. Paragraf keempat berbunyi: “Maka, bentuklah sebuah pemerintah negara Indonesia yang melindungi seluruh rakyat Indonesia dan semua darah Indonesia yang tumpah.”

Parameter atau ukuran badan hukum (warga negara) dilindungi jika hak-hak mereka dipenuhi berdasarkan hukum negara. Hak-hak warga negara Indonesia tercantum dalam UUD 1945, antara lain: hak asasi manusia, hak untuk bekerja, hak untuk perlindungan hukum, dll.


  • Tujuan Kesejahteraan

Sasaran kesejahteraan tercantum dalam pembukaan paragraf keempat UUD 1945, yang berbunyi: “dan mempromosikan kebaikan bersama”. Pengukuran kesejahteraan di Indonesia terdiri dari tiga elemen dan merupakan kondisi yang paling minimal dan subyektif. Ketika ketiganya terpenuhi, masyarakat akan merasa nyaman. Elemen-elemen ini adalah pakaian, makanan, dan tempat tinggal.


  • Tujuan Kecerdasan

Tujuan dinas rahasia termasuk dalam pembukaan UUD 1945. Paragraf keempat berbunyi: “… mendidik kehidupan bangsa  ” Buta aksara gratis untuk rakyat Indonesia telah diproklamirkan sejak negara Indonesia merdeka. Tujuan pencerahan ini adalah benar sehingga orang Indonesia, yang sangat banyak, dapat berkualitas baik dalam hal pendidikan.


  • Tujuan Ketertiban atau Kedamaian

Tujuan ketertiban dan perdamaian terkandung dalam pembukaan UUD 1945. Paragraf keempat berbunyi: “… dan berkontribusi pada pencapaian tatanan dunia atas dasar kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial …” Perdamaian adalah cita-cita semua negara. Istilah “perdamaian” dalam ilmu politik terdiri dari dua jenis, perdamaian internal (internal) dan perdamaian eksternal (hubungan dengan negara lain). Misalnya, pembebasan Timor Timur dari Republik Indonesia adalah hasil dari kurangnya ketertiban dan kedamaian di dalam negeri. Sedangkan dasar kebijakan luar negeri Indonesia adalah politik bebas.

Ada harapan bahwa tujuan negara dalam UUD 1945 dapat diterapkan pada implementasi pemerintah Indonesia. Pemerintah dapat mengambil langkah-langkah filantropis. Sehingga rakyat Indonesia dapat merasakan kemakmuran di negara Indonesia dan benar-benar menciptakan pemerintahan dari rakyat, dari rakyat dan untuk rakyat.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Negara: Dalam Teori, Tujuan Negara, Tujuan Menurut Ahli dan Tujuan serta Fungsi Negara Indonesia semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang:

Pegertian Planet: Jenis, Macam, Tata Surya, Pembentukan Matahari!

Fungsi Ram: Pengertian, Bentuk Fisik Ram, Tips Pemilihan Memori, Cara Kerja dan Jenis Ram

Pengertian XML: Bagian, Keunggulan, Penggunaan, Keuntungan

Apa Itu Fungsi Mulut: Pengertian, Bagian Mulut, Struktur, Fungsi Rongga Mulut Dan Gangguan Mulut

Fungsi Darah: Definisi Darah dan Jenis Sel Darah Dalam Tubuh Manusia