Fungsi Job Cron

Fungsi Job Cron: Contoh, Cara Menulis dan Mengaturnya!

Diposting pada

Fungsi Job Cron: Contoh, Cara Menulis dan Mengaturnya! – Sebagai pemilik banyak situs web sekaligus, Anda pasti akan kesulitan mengelola satu situs web dalam satu waktu. Padahal, meski hanya sebuah website, namun mengelola sebuah website tidaklah mudah. Kabar baiknya adalah ada fitur di server hosting yang dapat Anda gunakan untuk otomatisasi: cron jobs.

Cron job agak aneh bagi sebagian orang, dan sebagian baru mengetahuinya saat membaca artikel ini. Fungsi pekerjaan cron ini berada di server hosting yang menggunakan sistem operasi Linux. Fitur ini dapat menghemat banyak waktu administrasi website sebagai webmaster.

Pada artikel ini kami sekarang akan menjelaskan fungsi cron: jobs, contoh bagaimana menulis sintaks cron job, dan terakhir contoh bagaimana menulis cron job yang benar.


Fungsi Job Cron

Administrator server telah menggunakan pekerjaan jagung untuk waktu yang sangat lama. Di bawah ini adalah beberapa kasus penggunaan yang relevan untuk cron job dalam pengembangan situs web:

  • Jika Anda memiliki situs web dengan keanggotaan dengan tanggal kedaluwarsa akun, Anda dapat menjadwalkan cron untuk secara rutin menonaktifkan atau menghapus akun setelah tanggal kedaluwarsa.
  • Dengan menggunakan cron job, Anda dapat mengirimkan buletin harian.
  • Jika Anda memiliki tabel ringkasan di database, Anda dapat menggunakan cron ob secara teratur. Misalnya, Anda dapat menyimpan setiap klik situs web dalam sebuah tabel.
  • Dapat menghapus file data cache dalam interval waktu tertentu.
  • Anda dapat secara otomatis memeriksa konten situs web Anda untuk menemukan tautan yang rusak dan mengirimkan laporan email biasa kepada diri Anda sendiri.
  • Anda dapat menjadwalkan tugas yang berjalan lama untuk dijalankan dari skrip perintah daripada skrip situs web.
  • Jika Anda seorang spesialis pemasaran media sosial, pekerjaan cron sangat cocok untuk Anda. Anda dapat memeriksa tweet terbaru Anda untuk menyimpannya dalam file teks.

Contoh Perintah Cron Job

Contoh Perintah Cron Job

Untuk menghindari kebingungan saat menulis perintah cron job, berikut adalah daftar cron job yang umum digunakan:

Perintah backup untuk Cron Job

Commanduntuk melakukan backup di Linux adalah /root/backup.sh

  • ***** / root / backup.sh berarti pencadangan akan dilakukan setiap menit.
  • 3 0 * * * * / root / backup.sh berarti backup akan dilakukan setiap 30 menit.
  • 0 * * * * / root / backup.sh berarti pencadangan dilakukan setiap jam.
  • 0 0 * * * / root / backup.sh berarti backup akan dilakukan setiap hari pada tengah malam.
  • 0 2 * * * / root / backup.sh berarti backup akan dilakukan setiap hari pada jam 2 pagi.
  • 0 0 1 * / root / backup.sh berarti backup dilakukan setiap tanggal 1 setiap bulan pada tengah malam.
  • 0 0 15 * * / root / backup.sh berarti backup akan dilakukan setiap 15 bulan pertama pada tengah malam.
  • 0 0 0 12 * /root/backup.sh berarti backup akan dilakukan pada tanggal 1 Desember tengah malam.
  • 0 0 * * 6 / root / backup.sh berarti backup akan dilakukan pada hari Sabtu tengah malam.

Untuk mengubahnya, yang harus Anda lakukan adalah memasukkan perintah di belakang bidang. Pastikan cron job yang Anda buat tidak terlalu banyak untuk menguras kinerja server. Gunakan tugas cron hanya jika diperlukan.


Cara Menulis Sintaks Job Cron

Perlu Anda ketahui bahwa ada 5 field penting pada file crontab yang perlu Anda pahami. Di bidang ini Anda dapat mengatur waktu di mana tugas akan dilakukan berdasarkan menit, jam, tanggal, bulan dan hari. Di bidang 5 Anda hanya perlu memasukkan skrip yang akan dieksekusi sesuai kebutuhan. Isi perintah ini tergantung pada kebutuhan pemilik situs web.

Silakan lihat gambar di bawah ini untuk lebih jelasnya.

Cara Menulis Sintaks Job Cron

  • Field 1- menit (di mana menit tugas cron dijalankan antara 0 dan 59 menit)
  • Field 2 – Jam (pukul berapa tugas cron dijalankan antara 0 dan 23 jam)
  • Filed 3 – tanggal (tanggal berapa cron job dijalankan antara tanggal 1 – 31)
  • Filed 4 – Bulan (di bulan mana pekerjaan cron antara bulan 1-12 dijalankan)
  • Filed 5 – Hari (pada hari mana tugas cron dijalankan antara hari 0-7)

Ada beberapa karakter penting dalam penulisan cron job yang perlu Anda ketahui agar script dapat berjalan tanpa error.

  • Asterisk (*) artinya semua parameter field yang dapat diisi dengan pengaturan waktu. Seperti yang telah disebutkan, total ada 5 bidang.
  • Coma (,) berarti dua atau lebih waktu eksekusi dari perintah yang dieksekusi ditentukan.
  • Hyphen (-) menunjukkan interval antara eksekusi perintah.
  • Slash (/) berarti interval waktu ditentukan pada jarak tertentu yang telah ditentukan sebelumnya.
  • Last (L) berarti menunjukkan waktu tertentu dalam seminggu di bulan tertentu. Contoh penggunaan 2L berarti Selasa adalah hari terakhir setiap bulan.
  • Weekday (W) artinya menentukan hari kerja berikutnya. Contoh menggunakan 5W artinya tanggal 5 adalah hari Sabtu, jadi perintah baru akan dijalankan pada hari Senin tanggal 8.
  • Hash (#) berarti menunjukkan hari yang dipilih dalam seminggu. Contoh penerapan 2 # 2 berarti hari Selasa kedua hari Minggu.
  • Tanda tanya (?) Berarti dikosongkan.

Cara Konfigurasi Cron Job Di CPanel

Cron Jobs adalah salah satu fitur di cPanel Advanced. Cron job sendiri adalah skrip yang dapat dijalankan secara otomatis di server kami. Kami biasanya menggunakan fungsi pekerjaan cron ini untuk keperluan pencadangan atau pembaruan otomatis.

Berikut tampilan Cron Jobs:

Cara Konfigurasi Cron Job Di CPanel

Cron Jobs adalah perangkat lunak yang bertanggung jawab atas penjadwalan dan memungkinkan kita mengelola tugas terjadwal sehingga kita dapat mengatur tugas terjadwal seperti mengunduh file, mengunduh email, dll.

File konfigurasi yang secara khusus memproses perintah untuk dijalankan secara teratur selama periode waktu tertentu. File crontab disimpan di mana daftar tugas dan instruksi lainnya disimpan. Pengguna dapat membuat file crontab mereka sendiri.


  • ADD A CRON EMAIL

Dengan Cron, Anda dapat memasukkan alamat email di bagian Email pada antarmuka pengguna yang dapat digunakan sistem untuk mengirim pemberitahuan saat tugas cron Anda sedang berjalan. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk menyiapkan alamat email:

  1. Dalam kotak teks Email, masukkan alamat email yang Anda inginkan untuk menerima pemberitahuan.
  2. Klik Perbarui Email.

  • ADD A CRON JOB

Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk membuat pekerjaan cron:

  1. Pilih interval di mana Anda ingin menjalankan tugas cron dalam menu yang sesuai atau masukkan nilai di kolom teks.
  • Pengaturan umum – Dalam menu ini Anda dapat memilih interval yang sering digunakan. Sistem akan mengonfigurasi pengaturan yang sesuai untuk Anda di bidang teks menit, jam, hari, bulan, dan hari dalam seminggu.
  • Menit – Dalam menu ini Anda dapat memilih jumlah menit antara setiap eksekusi tugas cron atau menit per jam untuk menjalankan tugas cron.
  • Jam – Dalam menu ini Anda dapat memilih jumlah jam antara setiap eksekusi tugas cron atau jam per hari untuk menjalankan tugas cron.
  • Hari – Gunakan menu ini untuk memilih jumlah hari antara setiap menjalankan tugas cron atau hari dalam sebulan tugas cron harus dijalankan.
  • Bulan – Dalam menu ini Anda dapat memilih jumlah bulan antara setiap eksekusi tugas cron atau bulan tahun di mana tugas cron harus dijalankan.
  • Hari dalam seminggu – Gunakan menu ini untuk memilih hari dalam seminggu untuk menjalankan tugas cron.
  1. Di kotak teks Command, masukkan perintah yang Anda inginkan untuk dijalankan oleh sistem.
  • Menentukan jalur absolut ke perintah yang ingin Anda jalankan. Misalnya, jika Anda ingin menjalankan file public_html / index.php di direktori home Anda, masukkan perintah berikut:
  • Untuk menonaktifkan pemberitahuan untuk tugas cron tertentu, tambahkan baris berikut ke perintah:> / dev / null 2> & 1
  1. Klik Tambahkan Pekerjaan Cron Baru. Lihat tugas cron yang ada

Pekerjaan cron yang ada ditampilkan di tabel Pekerjaan cron yang tersedia. Edit pekerjaan cron Untuk mengedit pekerjaan cron, lakukan hal berikut:

  1. Temukan pekerjaan cron yang ingin Anda edit dan klik Edit.
  2. Edit pengaturan yang ingin Anda ubah dan klik Edit Row.

  • Menghapus Job Cron

Untuk menghapus pekerjaan cron, lakukan hal berikut:

  1. Klik Hapus di sebelah pekerjaan cron yang ingin Anda hapus.
  2. Klik Hapus.

Cara Mengatur Cron Job di VPS

Sebelum Anda mengatur Cron Job, Anda perlu akses SSH ke VPS. Silahkan masuk terlebih dahulu.

  • Masuk ke Direktori Cron

Layanan cron menggunakan file crontab yang biasanya terletak di

  1. / etc / crontab,
  2. / var / cron / tab,
  3. / var / spool / cron /.

Setiap baris di crontab mewakili pekerjaan yang dijadwalkan. Jalankan perintah berikut di shell Anda untuk membuka file cron job Anda dan melihat isinya:

Jika kosong jangan khawatir. Mungkin Anda belum merencanakan tugas. Jika Anda memiliki tugas cron, contohnya terlihat seperti ini:

Masuk ke Direktori Cron


  • Siapkan Cron Job

Siapkan Cron Job

Kemudian tambahkan atau ketikkan perintah yang ingin Anda jalankan bersama dengan jadwal. Kemudian simpan. Anda dapat memeriksa generator crontab untuk mempermudah perencanaan.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Job Cron: Contoh, Cara Menulis dan Mengaturnya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: