3 Fungsi Bank dan Jenis-Jenisnya!

3 Fungsi Bank dan Jenis-Jenisnya!

Diposting pada

3 Fungsi Bank dan Jenis-Jenisnya! – Keadaan bank pada masa sekarang memegang peranan penting, karena jika dilihat dari kondisi masyarakat sekarang hamper semua orang berkaitan dengan lembaga keuangan.

Seperti kita ketahui sejarah perbankan mulai dikenal sejak zaman babylonia, kemudian terus berkembang hingga zaman yunani kuno dan romawi. Kemudian kegiatan perbankan terus berkembang hingga ke daratan eropa, hingga akhirnya berkembang sampai ke asia barat yang menyebar ke seluruh dunia, terutama daerah jajahan eropa.

Pada mulanya kegiatan perbankan dimulai dari jasa penukaran yang, sehingga dalam sejarah perbankan arti bank dikenal sebagai meja tempat menukarkan uang, dimana kegiatan penukaran uang tersebut sekarang dikenal dengan perdagangan valuta asing (money changer).

Dalam perkembangan selanjutnya kegiatan perbankan berkembang lagi menjadi tempat penitipan uang, yang kini dikenal dengan kegiatan simpanan (tabungan). Kegiatan perbankan bertambah lagi sebagai tempat peminjaman uang. Kegiatan perbankan terus berkembang seiring dengan perkembangan masyarakat, dimana bank tidak lagi sekesar sebagai tempat menukar uang atau tempat menyimpan dan meminjam uang. Hingga akhirnya keberadaan bank sangat mempengaruhi perkembangan ekonomi masyarakat, hingga tingkat negara dan bahkan sampai tingkat internasional.

Di indonesia sendiri sejarah perbankan di indonesia tidak terlepas dari zaman penjajahan hindia belanda. Bank-bank yang ada itu antara lain:

  • De javasche bank
  • De post poar bank
  • Hulp en spaar bank
  • De algemenevolks crediet bank
  • Nederland handles maatscappi (nhm)

Di samping itu, terdapat pula bank-bank milik orang indonesia dan orang-orang asing seperti dari tiongkok, jepang dan eropa. Bank-bank tersebut antara lain:

  • Bank nasional indonesia
  • The bank of china
  • Batavia bank
  • Hongkong & shanghai bank
  • The yokohama species bank

Di zaman kemerdekaan, perbankan di indonesia bertambah maju dan berkembang, selain itu praktek perbankan juga sudah tersebar sampai ke pelosok pedesaan. Lembaga keuangan berbentuk bank di indonesia berupa bank umum, bank perkreditan rakyat (bpr), bank umum syariah dan bank pembiayaan rakyat syariah (bprs).

Secara teoritis, lembaga keuangan dapat dikelompokan menjadi lembaga keuangan bank dan nonbank, dalam pembicaraan sehari-hari bank dikenal sebagai lembaga keuangan yang kegiatan utamanya menerima simpanan giro, tabungan dan deposito. Kemudian bank dikenal sebagai tempat untuk meminjam uang (kredit) bagi masyarakat yang membutuhkannya. Di samping itu, bank juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, memindahkan uang atau menerima segala macam bentuk pembayaran dan setoran seperti pembayaran listrik, telepon, air, pajak, uang kuliah, dan lain-lain.

Bank itu sendiri memiliki beberapa fungsi, tugas dan tanggung jawab, serta terdapat beberapa jenis bank yang ditinjau melalui beberapa aspek. Dan tidak menutup kemungkinan, dimana adanya hubungan antara nasabah dengan bank.

Dalam makalah ini akan dijelaskan mengenai hal-hal tersebut.

Jenis Jenis Bank3 Fungsi Bank dan Jenis-Jenisnya!

  1. Bank umum

Pengertian bank umum menurut peraturan bank indonesia no. 9/7/pbi/2007 adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Jasa yang diberikan oleh bank umum bersifat umum, artinya dapat memberikan seluruh jasa perbankan yang ada. Bank umum sering disebut bank komersial (commercial bank).

Bank umum mempunyai banyak kegiatan. Adapun kegiatan-kegiatan bank umum yang utama antara lain:

  • Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito, sertifikat deposito, dan tabungan
  • Memberikan kredit
  • Menerbitkan surat pengakuan utang;
  • Memindahkan uang, baik untuk kepentingan nasabah maupun untuk kepentingan bank itu sendiri
  • Menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan perhitungan atau dengan pihak ketiga;
  • Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga; dan
  • Melakukan penempatan dana dari nasabah ke nasabah lainnya dalam bentuk surat berharga yang tidak tercatat di bursa efek.

  1. Bpr (bank perkreditan rakyat)

Bpr adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Kegiatan bpr jauh lebih sempit jika dibandingkan dengan kegiatan bank umum.

Bpr dalam melakukan kegiatannya tidak sama dengan kegiatan yang dilakukan oleh bank konvensional (bank umum). Ada kegiatan-kegiatan yang tidak boleh dilakukan oleh bpr, yaitu:

  • Menerima simpanan berupa giro
  • Mengikuti kliring
  • Melakukan kegiatan valuta asing
  • Melakukan kegiatan perasuransian.

Adapun bentuk kegiatan yang boleh dilakukan oleh bpr meliputi hal-hal berikut ini.

  • Menghimpun dana dalam bentuk simpanan tabungan dan simpanan deposito.
  • Memberikan pinjaman kepada masyarakat.
  • Menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan prinsip syariah.

Jenis – Jenis Bank Dilihat Dari Kepemilikannya

Apabila ditinjau dari segi kepemilikannya, jenis bank terdiri atas bank milik pemerintah, bank milik swasta nasional, dan bank milik swasta asing.


  1. Bank milik pemerintah

Bank pemerintah adalah bank di mana baik akta pendirian maupun modalnya dimiliki oleh pemerintah, sehingga seluruh keuntungan bank dimiliki oleh pemerintah pula. Contohnya bank rakyat indonesia (bri), bank mandiri. Selain itu ada juga bank milik pemerintah daerah yang terdapat di daerah tingkat i dan tingkat ii masing-masing provinsi. Contoh bank dki, bank jateng, dan sebagainya.


  1. Bank milik swasta nasional

Bank swasta nasional adalah bank yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh swasta nasional serta akta pendiriannya pun didirikan oleh swasta, begitu pula pembagian keuntungannya juga dipertunjukkan untuk swasta pula. Contohnya bank muamalat, bank danamon, bank central asia, bank lippo, bank niaga, dan lain-lain.


  1. Bank milik asing

Bank jenis ini merupakan cabang dari bank yang ada di luar negeri, baik milik swasta asing atau pemerintah asing. Kepemilikannya dimiliki oleh pihak luar negeri. Contohnya abn amro bank, city bank, dan lain-lain.


Jenis – Jenis Bank Dilihat Dari Kegiatan Operasionalnya

Bank konvensional

Pengertian kata konvensional menurut kamus umum bahasa indonesia adalah “menurut apa yang sudah menjadi kebiasaan. Sementara itu, menurut kamus besar bahasa indonesia (kbbi) adalah berdasarkan kesepakatan umum seperti adat, kebiasaan, kelaziman.

Berdasarkan pengertian itu, bank konvensional adalah bank yang dalam operasionalnya menerapkan metode bunga, karena metode bunga sudah ada terlebih dahulu, menjadi kebiasaan dan telah dipakai secara meluas dibandingkan dengan metode bagi hasil.

Bank konvensional pada umumnya beroperasi dengan mengeluarkan produk-produk untuk menyerap dana masyarakat antara lain tabungan, simpanan deposito, simpanan giro; menyalurkan dana yang telah dihimpun dengan cara mengeluarkan kredit antara lain kredit investasi, kredit modal kerja, kredit konsumtif, kredit jangka pendek; dan pelayanan jasa keuangan antara lain kliring, inkaso, kiriman uang, letter of credit, dan jasa-jasa lainnya seperti jual beli surat berharga, bank draft, wali amanat, penjamin emisi, dan perdagangan efek.

Bank konvensional dapat memperoleh dana dari pihak luar, misalnya dari nasabah berupa rekening giro, deposit on call, sertifikat deposito, dana transfer, saham, dan obligasi. Sumber ini merupakan pendapatan bank yang paling besar. Pendapatan bank tersebut, kemudian dialokasikan untuk cadangan primer, cadangan sekunder, penyaluran kredit, dan investasi. Bank konvensional contohnya bank umum dan bpr. Kedua jenis bank tersebut telah kalian pelajari pada subbab sebelumnya.


Bank syariah

Sekarang ini banyak berkembang bank syariah.

Bank syariah muncul di indonesia pada awal tahun 1990-an. Pemrakarsa pendirian bank syariah di indonesia dilakukan oleh majelis ulama indonesia (mui) pada tanggal 18 – 20 agustus 1990.

Bank syariah adalah bank yang beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah islam, maksudnya adalah bank yang dalam operasinya mengikuti ketentuan-ketentuan syariah islam, khususnya yang menyangkut tata cara bermuamalah secara islam.

Falsafah dasar beroperasinya bank syariah yang menjiwai seluruh hubungan transaksinya adalah efesiensi, keadilan, dan kebersamaan. Efisiensi mengacu pada prinsip saling membantu secara sinergis untuk memperoleh keuntungan sebesar mungkin.

Keadilan mengacu pada hubungan yang tidak dicurangi, ikhlas, dengan persetujuan yang matang atas proporsi masukan dan keluarannya. Kebersamaan mengacu pada prinsip saling menawarkan bantuan dan nasihat untuk saling meningkatkan produktivitas.

Kegiatan bank syariah dalam hal penentuan harga produknya sangat berbeda dengan bank konvensional.

Penentuan harga bagi bank syariah didasarkan pada kesepakatan antara bank dengan nasabah penyimpan dana sesuai dengan jenis simpanan dan jangka waktunya, yang akan menentukan besar kecilnya porsi bagi hasil yang akan diterima penyimpan.

Berikut ini prinsip-prinsip yang berlaku pada bank syariah.

  • Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah).
  • Pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah).
  • Prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah).
  • Pembiayaan barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (ijarah).
  • Pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina).

Dalam rangka menjalankan kegiatannya, bank syariah harus berlandaskan pada alquran dan hadis. Bank syariah mengharamkan penggunaan harga produknya dengan bunga tertentu. Bagi bank syariah, bunga bank adalah riba.

Dalam perkembangannya kehadiran bank syariah ternyata tidak hanya dilakukan oleh masyarakat muslim, akan tetapi juga masyarakat nonmuslim. Saat ini bank syariah sudah tersebar di berbagai negara-negara muslim dan nonmuslim, baik di benua amerika, australia, dan eropa. Bahkan banyak perusahaan dunia yang telah membuka cabang berdasarkan prinsip syariah. Contoh bank syariah di indonesia yaitu bank muamalat indonesia, bank syariah mandiri.


Fungsi Bank

  1. Penghimpun dana untuk menjalankannya fungsinya sebagai penghimpun dana maka bank memiliki beberapa sumber secara garis besar ada 3 sumber, yaitu:
  • Dana yang bersumber dari bank sendiri yang berupa setoran modal waktu pendirian.
  • Dana yang berasal dari masyarakat luas yang dikumpulkan melalui usaha perbankan seperti usaha simpan angiro, deposito dan tabanan.
  • Dana yang bersumber dari lebamga keuangan yang diperoleh dari pinjaman dana yang berupa kredit likui ditas dan call money (dana yang sewaktu waktu dapat ditarik oleh bank yang meminjam) dan memenuhi persyaratan. Mungkin anda pernah mendengar beberapa bank dilikuidasi atau dibekukan usahannya, salah satu penyebabnya adalah karna banyak kredit yang bermasalah atau macet.
  1. Penyalur dana dana yang terkumpul oleh bank disalurkan kepada masyarakat dalam bentuk pemberian kredit, pembelian surat surat berharga, penyertaan, pemilikan harta tetap.
  2. Pelayanan jasa bank dalam mengenban tugas sebagai” pelayan lalu lintas pembayaran uang” melakukan berbagai aktivitas kegiatan antara lain pengiriman uang, inkaso, cekwisata, kartu kredit dan pelayanan lainnya adapun secara spesifik bank bank dapat berfungsi sebagai agen of trust, agen of develovment dan agen of services.

Penyalur atau pemberi kredit bank dalam kegiatannya tidak hanya menyimpan dana yang diperoleh, akan tetapi untuk pemanfaatannya bank menyalurkan kembali dalam bentuk kredit kepada masyarakat yang memerlukan dana segar untuk usaha. Tentunnya dalam pelaksanaan fungsi ini diharapkan bank akan mendapatkan sumber pendapatan berupa bagi hasil atau dalam bentuk pengenaan bunga kredit. Penberian kredit akan menimbulkan resiko, oleh sebab itu pemberiannya harus benar benar teliti.

  • Agent of trust

Yaitu lembaga yang landasannya kepercayaan. Dasar utama kegiatan perbankan adalah kepercayaan (trust) ,baik dalam penghimpunan dana maupun penyaluran dana. Masyarakat akan mau menyimpan dana dananya di bank apabila di landasi kepercayaan. Dalam fungsi ini akan di bangun kepercayaan baik dari pihak penyimpan dana maupun dari pihak bank dan kepercayaan ini akan terus berlanjut kepercayaan ini penting di bangun karena dalam keaadaan ini semua pihak ingin merasa di untungkan untuk baik dari segi penyimpanan dana ,penampung dana maupun penerima penyaluran dana tersebut.

  • Agent kofdevelovment

Yaitu lembaga yang memobilisai dana untuk pembangunan ekonomi, kegiatan bank berupa penghimpun dan penyalur dana sangat diperlukan bagi lancarnya kegiatan perekonomian di sektorriil, kegiatan bank tersebut memungkinkan masyarakat melakukan kegiatan investasi ,kegiatan distribusi dan komsumsi tidak dapat dilepaskan dari adanya penggunaan uang. Kelancaran kegiatan investasi, distribusi, dan komsumsi ini tidak lain kegiatan pembangunan perokonomian suatu masyarakat.

  • agent of services

Yaitu lembaga yang memobilisasi dana untuk pembangunan ekonomi disamping melakukan kegiatan penghimpunan dan penyaluran dana, bank juga memberikan penawaran jasa perbankan yang lainnya kepada masyarakat. Jasa yang ditawarkan bank ini erat kaitannya dengan kegiatan perokonomian masyarakat secara umum.

Bank dibagi menjadi beberapa jenis menurut undang-undang perbankan di indonesia yaitu berdasarkan fungsi, kegiatan operasional dan kepemilikan.

Jenis bank dilihat dari segi fungsi:

  • Bank sentral
  • Bank umum
  • Bpr (bank perkreditan rakyat)

Jenis bank dilihat dari segi kepemilikan:

  • Bank milik pemerintah
  • Bank milik swasta nasional
  • Bank milik asing

Jenis bank dilihat dari kegiatan operasional:

  • Bank konvensional
  • Bank syariah

Demikian sedikit pembahasan mengenai 3 Fungsi Bank dan Jenis-Jenisnya! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: