fungsi uterus

Fungsi Uterus: Struktur dan Bagiannya?

Diposting pada

Fungsi Uterus: Struktur dan Bagiannya? – Rahim atau uterus adalah tempat embrio ditanamkan dan kemudian tumbuh. Bagian ini membungkus dan melindungi janin yang sedang berkembang.

Selain itu, rahim juga akan menopang embrio pada tahap awal perkembangannya. Otot-otot di dinding rahim berkontraksi selama persalinan untuk mendorong janin melalui jalan lahir.

Bagi kita khususnya wanita, mengetahui cara kerja rahim merupakan hal yang penting karena mengetahui fungsinya akan membantu kita lebih menjaga kesehatan rahim itu sendiri, yang dapat bermanfaat bagi kesehatan reproduksi khususnya wanita. Berikut beberapa fungsi rahim pada wanita yang perlu dipahami:


Fungsi Uterus

  • Tempat Tumbuh dan Berkembang Janin

Fungsi rahim pada wanita pertama adalah tempat tumbuh kembang janin. Ketika pembuahan terjadi di antara sperma dan sel telur, hasil pembuahan membutuhkan tempat bagi janin untuk tumbuh dan berkembang.

Inilah fungsi penting rahim pada wanita sebagai tempat tumbuh kembang janin. Janin tumbuh dan berkembang pada seorang wanita saat rahim mendukung pertumbuhan dan perkembangannya.


  • Penahan Ovum yang Telah Dibuahi

Fungsi rahim pada wanita berikutnya adalah untuk menampung sel telur yang telah dibuahi. Dimana saat haid sel telur (sel telur) keluar karena tidak ada pembuahan.

Namun saat sel telur dibuahi oleh sperma, maka sel telur tersebut harus diawetkan agar bisa tumbuh dan berkembang menjadi janin. Proses pembuahan sel telur dapat dipertahankan oleh rahim mulai dari sel telur yang telah dibuahi meninggalkan ovarium.

Ovarium adalah kelenjar berbentuk buah kenari yang terletak di kanan dan kiri rahim. Telur yang telah dibuahi dikirim ke rahim dengan saluran tuba rahim.


  • Saluran Gamet (Spermatozoa)

Fungsi rahim pada wanita yang selanjutnya merupakan saluran bagi gamet atau spermatozoa. Saat pembuahan terjadi, pertumbuhan terjadi antara sel gamet jantan dan betina.

Dimana pada saat pembuahan sperma yang menjadi air mani dari sel sperma membuahi sel telur dengan melalui rahim. Fungsi lain dari rahim adalah sebagai saluran bagi gamet (spermatozoa).

Baca Juga :  Apa Fungsi Plasma Darah dan Kegunaannya?

  • Pendorong Janin Keluar dari Plasenta

Fungsi rahim pada wanita keempat adalah untuk mendorong janin keluar dari plasenta. Penyebab janin dan plasenta dari tubuh wanita adalah adanya tekanan dari rahim, sehingga janin dan plasenta dapat keluar dengan mudah.

Beberapa wanita yang melahirkan mengalami kesulitan mengeluarkan plasenta. Proses pelepasan plasenta dan jaringan lain selama persalinan normal disebut persalinan kala tiga.


  • Pengendali Pendarahan

Fungsi rahim pada wanita kemudian adalah untuk mengatur proses perdarahan. Pendarahan di rahim bisa terjadi saat menstruasi dan kehamilan.

Saat rahim berdarah, otot rahim berkontraksi. Selain faktor otot yang mengontrol proses perdarahan, terdapat faktor hormonal yang mempengaruhi kontraksi rahim, yaitu hormon anti penahan.

Perbedaan antara perdarahan menstruasi dan kehamilan adalah jumlah darah yang keluar dan kapan darah bocor. Lebih banyak kebocoran darah saat menstruasi dibandingkan saat hamil. Waktu perdarahan selama kehamilan lebih cepat dibandingkan saat Anda mengalami menstruasi.


  • Tempat Berlindung dan Pemberi Nutrisi bagi Janin

Janin dalam kandungan tidak hanya memiliki fungsi untuk tumbuh kembang, tetapi juga berfungsi sebagai tempat perlindungan dan nutrisi bagi janin.

Proses janin di dalam rahim berlangsung selama janin tersebut dewasa. Kedewasaan adalah keadaan dimana janin mengalami masa pematangan dan pertumbuhan.


  • Tempat Implamantasi

Rahim pada wanita lain bertindak sebagai tempat implantasi. Implantasi terjadi pada awal kehamilan. Implan dapat diartikan sebagai kondisi sel telur yang telah dibuahi, dan jaringan di sekitar sel telur telah merusak pembuluh darah sehingga darah keluar dari leher rahim. Kemudian darah keluar dari vagina.


Struktur Uterus

Di bawah ini adalah beberapa struktur uterus

  • Endometrium

Merupakan selaput lendir yang terdiri dari jaringan epitel, kelenjar dan banyak pembuluh darah. Epitel penyusunnya adalah epitel silinder, banyak kelenjar yang menghasilkan lendir pada bagian ini. Dua pertiga bagian atas rahim ditutupi oleh epitel silinder dengan selaput lendir, sedangkan sepertiga bagian bawah ditutupi oleh epitel berlapis pipih yang menempel pada epitel vagina.

Endometrium merupakan lapisan yang berperan penting pada saat proses menstruasi (menstruasi). Dinding endometrium ini akan terkelupas selama menstruasi bersama dengan sel telur yang matang dan tidak dibuahi.


  • Myometrium

Miometrium adalah lapisan otot yang terdiri dari kumpulan otot polos. Bagian dalam lapisan ini terutama terdiri dari otot-otot yang bersifat melingkar (melingkar) sedangkan bagian luarnya membujur, dan di antara kedua lapisan tersebut terdapat lapisan miring (lapisan paling tebal yang berisi banyak pembuluh darah). Miometrium adalah lapisan rahim yang paling tebal. Fungsinya juga sangat penting selama tumbuh kembang janin.

Baca Juga :  Pembahasan Gerakan Palang Merah dan Bulan Sabit Lengkap!

  • Perimetrium

Perimetrium adalah lapisan luar rahim, lapisan ini juga dikenal sebagai lapisan serosa. Perimetrium adalah membran dua lapis yang berlanjut ke perut dan dikenal sebagai peritoneum.

Rahim sebenarnya mengapung di rongga panggul. Untuk menopang posisinya, terdapat beberapa jaringan ikat dan ligamen yang menopangnya sehingga dapat menyatu dengan baik. Berikut beberapa dari kaset ini:


  1. Ligamentum Cardinals Sinistrum Et Dextrum

Ini adalah ligamen utama yang mencegah rahim turun. Pita ini terbuat dari jaringan tebal yang membentang dari serviks dan bagian atas vagina ke sisi dinding Perlvik.


  1. Ligamentum Kardinale Sinistrum Et Dekstrum

Tujuan dari pita ini adalah untuk mencegah rahim bergerak terlalu banyak ke kiri atau ke kanan.

Selotip yang menahan uterus di tempatnya dari sudut kiri ke kanan fundus uterus. Saat hamil, seorang wanita biasanya merasakan sakit saat berdiri di daerah selangkangan akibat tarikan ligamen bundar saat berkontraksi.


  1. Ligamentum Latum Sinistrum Et Dekstrum

Faktanya, pita ini tidak banyak membantu dalam menjaga rahim tetap pada tempatnya, itu adalah bagian dari peritoneum yang meliputi rahim dan saluran tuba dan berbentuk lipatan.


  1. Ligamentum Infundibulo Pelvikum

Pita yang menempelkan tuba falopi dan ovarium ke dinding panggul.


  • Pembuluh Darah Uterus

Pembuluh darah rahim terdapat 2 (dua) buah, terdiri dari:

  1. Arteri Uterina

Berasal dari arteri hipogastrik melalui ligamentum latum ke arah samping rahim di sekitar tingkat OUI dan darah ke rahim dan bagian atas vagina dan anastomosis dengan arteri ovarium.


  1. Arteri Ovarica

Berasal dari aorta melalui ligamentum infundibulo panggul ke ligamentum latum dan memasok darah ke ovarium, tuba, dan fundus uteri.

Darah dari rahim mengalir melalui vena uterus dan vena ovarium yang bertepatan dengan arteri. Hanya vena ovarium kiri yang tidak langsung masuk ke vena kava inferior, tetapi melalui vena ginjal kiri.


Bagian-Bagian Uterus

Sebagian besar komponen rahim adalah otot yang dapat mengendur dan berkontraksi di sekitarnya saat janin tumbuh dan berkembang. Karena strukturnya, rahim terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu:


  • Serviks Uteri (Leher Rahim)

Leher rahim merupakan bagian terbawah rahim yang terbagi menjadi dua bagian yaitu pars supra vaginal dan pars vagina. Pars vagina, yang disebut agiano, terdiri dari bibir bagian depan dan belakang. Saluran yang menghubungkan bukaan bagian dalam rahim ke bukaan luar rahim, yang disebut saluran serviks, dilapisi dengan kelenjar serviks.

Baca Juga :  Pengertian 5G: Cera Kerja, Jenis, Kelebihan dan Kekurangan

Bagian rahim antara serviks dan tubuh disebut isthmus, atau segmen bawah rahim. Bagian ini penting untuk kehamilan dan persalinan seiring perkembangannya.

Komponen utama di serviks adalah otot polos, jaringan ikat (kolagen dan glikosamin), dan elastin. Bagian luar dari rongga vagina adalah portio cervicis uteri dengan bukaan ostium uterus eksterna yang dilapisi epitel skuamokolumnar mukosa serviks dan ostium internum uterus.


  • Korpus Uteri (Badan Rahim)

Bagian uterus di antara dua dasar tuba, disebut fundus uteri, adalah bagian proksimal uterus. Tubuh rahim adalah bagian utama dari rahim dan merupakan 2/3 bagian dari rahim. Selama kehamilan, bagian ini berfungsi sebagai lokasi utama kehidupan dan perkembangan janin.

Tubuh rahim terdiri dari: lapisan serosa / perimetrial terluar yang menempel pada ligamentum uterus yang lebar di daerah intraabdomen, bagian tengah lapisan otot / miometrium berupa otot polos tiga lapis (dari luar ke arah longitudinal), anyaman dan serat otot melingkar) dan di lapisan endometrium, yang melapisi dinding rongga rahim, mengental dan runtuh tergantung pada siklus menstruasi akibat pengaruh hormon ovarium. Badan intraabdomen dalam posisi horizontal dengan fleksi anterior, fundus berada di atas kandung kemih.

Hubungan antara rongga rahim dan saluran serviks ke dalam vagina disebut ostium uterus eksternal. Tanah genting adalah bagian rahim antara tubuh dan leher rahim yang ditutupi oleh peritoneum viserik. Tanah genting yang mengembang selama kehamilan disebut segmen bawah rahim.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Uterus: Struktur dan Bagiannya? semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: