Fungsi Safe Mode

Fungsi Safe Mode: Manfaat, Cara Masuk dan Keluarnya!!

Diposting pada

Fungsi Safe Mode: Manfaat, Cara Masuk dan Keluarnya!! – Pengguna komputer mungkin sudah tidak asing lagi dengan istilah Safe Mode. Fungsi yang satu ini disediakan di Windows untuk berbagai keperluan. Misalnya untuk memperbaiki kerusakan sistem Windows, menghapus virus, juga memeriksa driver yang rusak, dan lain sebagainya.

Mode aman adalah opsi startup Windows yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah sistem. Mode aman menjalankan Windows dalam kondisi minimal. Hanya file dan driver yang diperlukan yang diaktifkan, termasuk perangkat lunak tambahan, yang sebagian besar tidak diaktifkan. Di sini kami menjelaskan cara kerja Safe Mode beserta penjelasannya.


Fungsi Safe Mode

Windows adalah sistem operasi besar dengan banyak pengguna. Dengan antarmuka atau user interface yang cukup user-friendly, sistem operasi Windows ini membuatnya sangat mudah digunakan bahkan untuk pengguna biasa sekalipun. Opsi Safe Mode ini dirancang untuk membantu pengguna menyelesaikan berbagai masalah yang mereka hadapi di komputer. Berikut ini adalah poin penting mengenai fungsionalitas Safe Mode.


  • Mendeteksi Kerusakan

Fungsi dari safe mode ini adalah memungkinkan pengguna untuk mencari kesalahan yang telah terjadi pada komputer sehingga dapat dideteksi kemudian. Karena tidak jarang melihat kesalahan dalam sistem yang tidak dapat ditemukan oleh pengguna. Ini, tentu saja, membingungkan pengguna tentang cara memperbaiki masalah. Kerusakan itu sendiri dapat berasal dari sistem, dari aplikasi yang diinstal, atau dari sumber lain.


  • Menangani/Memperbaiki Kerusakan

Fungsi kedua ini juga memainkan peran penting dalam mode aman ini. Ini termasuk fungsi utama Safe Mode. Safe Mode ini memungkinkan pengguna untuk memperbaiki atau memperbaiki kerusakan pada sistem. Ini dapat berupa mencopot pemasangan aplikasi yang menyebabkan kesalahan komputer, menonaktifkan program tertentu, dll.


  • Menghapus Virus atau Malware

Mode aman memungkinkan pengguna untuk memecahkan masalah virus atau malware yang menyerang komputer. Biasanya, virus atau anti-malware tidak dapat berjalan dalam mode aman atau aman. Meskipun komputer dilengkapi dengan perlindungan anti-virus dan malware, ini tidak menghalangi komputer untuk diserang.

Sehubungan dengan hal tersebut, opsi safe mode yang sangat efektif untuk mengatasi masalah ini adalah dengan menggunakan opsi atau opsi safe mode dengan Command Prompt. Dengan opsi ini, virus dan anti malware yang sulit diatasi dapat dihapus dengan cepat dan mudah. Ini karena pengguna bisa menjalankan program antivirus atau anti malware di jendela Command Prompt. Namun, tidak semua program antivirus atau anti-malware dapat berjalan dalam mode ini.


  • Menjalankan Checkdisk (CHKDSK)

Selain itu, Safe Mode juga dapat digunakan untuk memverifikasi integritas sistem file yang disimpan di hard drive. Dengan demikian, komputer menunjukkan status kesehatan sistem file.

Ini juga memungkinkan pengguna untuk memecahkan masalah kesalahan yang muncul pada hard drive dan sistem file Windows. Ini karena checkdisk memiliki fitur perbaikan otomatis yang dapat memperbaiki masalah secara otomatis. Untuk menjalankan disk pemeriksaan ini, pengguna harus memilih opsi mode aman pada prompt perintah.


  • Melakukan Sistem Restore

Fitur lain dari Safe Mode adalah System Restore dapat dilakukan. Meskipun Pemulihan Sistem ini dapat dilakukan dalam mode normal, metode ini tidak cukup aman jika terjadi masalah.


  • Mengakses Registry Editor

Pengguna yang banyak mengutak-atik regedit atau registry editor ini sangat bersyukur bisa mengakses registry editor dalam safe mode. Dengan cara ini, tentu saja, pengguna dapat memeriksa dan mengubah nilai pada sistem yang berbeda. Meskipun dapat dilakukan dalam mode normal, mengakses editor registri dalam mode aman tentu lebih aman dari kesalahan.


Manfaat Safe Mode

  • Uninstall software lunak yang menyebabkan komputer macet, kesalahan, dll. Terkadang Windows mengalami masalah setelah menginstal program tertentu. Untuk memperbaiki masalah, kami perlu menghapus instalannya. Ketika sebuah program tidak dapat dihapus instalasinya secara normal, kita perlu masuk ke Safe Mode dan menggunakan mode normal untuk menghapus program yang membandel.
  • Jika Anda menonaktifkan aplikasi atau program tertentu agar masuk ke Safe Mode lebih mudah, Anda dapat menggunakan aplikasi Autoruns. Teknik ini juga dapat digunakan untuk memeriksa bahwa komputer sedang memuat jika lambat. Jika Anda tidak memiliki aplikasi Autoruns, Anda dapat mengetik MSCONFIG di Jalankan untuk menjalankan Utilitas Konfigurasi Sistem. Saat muncul, pilih dari tab Beranda.
  • Periksa masalah dengan jendela tampilan grafis (VGA). Jika Anda mengalami masalah dengan tampilan Windows, verifikasi dengan memilih mode Enable VGA. Jika ini berhasil dan Anda tidak melihat masalah, masalahnya mungkin ada pada driver VGA.
  • Hapus file / virus yang tidak dapat dihapus dalam mode normal. Beberapa program perlindungan virus dapat berjalan dalam Safe Mode dan memindai dalam Safe Mode. Terkadang virus tidak berjalan / berjalan dalam mode aman, tetapi banyak yang dapat berjalan / aktif dalam mode aman.
  • Lakukan pemulihan sistem, jika sebelumnya telah diaktifkan, sehingga status sistem dapat dikembalikan ke kondisi sebelumnya.
  • Lakukan berbagai fungsi dari panel kontrol, alat administrasi, dll.
  • Membuka Editor Registri untuk meninjau atau mengedit beberapa isinya.

Cara Masuk Safe Mode

Ada tiga cara untuk masuk ke Safe Mode:

  • Menggunakan Tombol F8

Ketika komputer mulai dan menampilkan informasi memori atau perangkat keras, pengguna dapat menekan tombol F8 pada keyboard untuk masuk ke Safe Mode. Ketika pengguna berhasil masuk, beberapa opsi atau opsi akan ditampilkan.

Ketika pengguna telah berhasil memasuki opsi lanjutan Windows, ada tiga opsi Mode Aman: Mode Aman, Mode Aman dengan Jaringan, dan Mode Aman dengan Prompt Perintah. Pengguna dapat memilih salah satu mode yang dapat digunakan berdasarkan kebutuhannya.


  • Menggunakan Msconfig

Berbeda dengan metode pertama yang dilakukan sebelum komputer masuk ke mode normal, metode kedua ini memungkinkan pengguna masuk ke Safe Mode saat komputer dalam mode normal. Opsi Safe Mode ini dapat ditemukan di area Startup. Metode kedua ini juga tidak secara otomatis masuk ke mode aman, tetapi pengguna harus memulai ulang komputer mereka sendiri untuk masuk ke mode aman.


  • Menggunakan Tombol F4

Metode ketiga ini juga memungkinkan pengguna untuk masuk ke Safe Mode saat komputer dalam mode normal. Namun, metode ini hanya dapat digunakan pada Windows 10. Pengguna dapat masuk melalui pengaktifan lanjutan untuk memilih pengaturan pengaktifan dan masuk ke Mode Aman. Setelah itu, komputer harus direstart, kemudian pengguna dapat menggunakan tombol F4 pada keyboard saat melakukan booting sistem.


Cara Keluar Safe Mode

Ada dua cara untuk keluar dari Safe Mode:

  • Menggunakan Msconfig

Dalam Safe Mode, pengguna dapat keluar melalui MSCONFIG dengan menghapus centang Safe Mode. Setelah melakukan ini, pastikan pengguna memulai lagi sehingga komputer benar-benar keluar dari Safe Mode.


  • Menggunakan Command Prompt

Pengguna juga dapat keluar dari Safe Mode dari Command Prompt. Ini tentu saja membutuhkan baris perintah, yaitu bcdedit / deletevalue {current} safeboot. Setelah itu, pengguna juga harus merestart komputernya.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Safe Mode: Manfaat, Cara Masuk dan Keluarnya!! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: