Fungsi Manajemen POAC!

Fungsi Manajemen POAC!

Diposting pada

Fungsi Manajemen POAC! – Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, koordinasi, dan kontrol sumber daya untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Efektif berarti bahwa tujuan dapat dicapai sesuai dengan perencanaan, sementara efisien berarti bahwa tugas yang ada dilakukan dengan benar, terorganisir, dan sesuai dengan jadwal. Manajemen belum menjadi definisi luas dan diterima secara universal.

Tidak jauh berbeda dalam bisnis adalah kegiatan peraturan di berbagai sektor yang dimiliki oleh Perusahaan secara efektif dan efisien untuk mendapatkan hasil maksimal. Semua dapat berjalan dengan baik jika ada kerja sama yang baik dalam sistem dan tidak bekerja sendiri.

Manajemen dan bisnis adalah dua hal yang berkelanjutan dan mengikat satu sama lain. Bisnis dapat berjalan dengan baik jika manajemen dalam bisnis yang dikelola dengan baik. Manajemen itu sendiri memiliki beberapa dasar-dasar dasar atau sering disebut manajemen.

Dasar-dasar manajemen umumnya terdiri dari konsep 4 poac (perencanaan, orasnisisasi, perbuatan praktik, cotrolling). Keempat fungsi ini harus dilakukan untuk mengelola manajemen yang baik. Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang fungsi manajemen POAC? Selanjutnya kita meringkasnya di artikel di bawah ini.


Planning (Fungsi Perencanaan)

Perencanaan adalah kegiatan kompilasi, tujuan perusahaan dan kemudian diikuti dengan mempersiapkan berbagai rencana untuk mencapai tujuan perusahaan yang ditentukan. Perencanaan dilakukan dalam menentukan tujuan organisasi overn SCARA dan merupakan langkah terbaik untuk mencapai tujuannya. Manajer mengevaluasi berbagai rencana alternatif sebelum mengambil tindakan kemudian meneliti rencana yang dipilih apakah itu sesuai dan dapat digunakan untuk mencapai tujuan. Perencanaan adalah proses awal paling penting dari semua fungsi manajemen, karena fungsi lain tidak akan dapat menyeberang tanpa perencanaan.

Ada beberapa kegiatan dalam fungsi perencanaan:

  • Menetapkan arah target tujuan dan bisnis
  • Mengembangkan strategi dalam mencapai tujuan dan target ini
  • Menentukan sumber daya yang dibutuhkan
  • Menetapkan standar kesuksesan dalam mencapai tujuan bisnis dan target
  • Distribusi perencanaan

Perencanaan (perencanaan) dari tingkat tingkat manajemen manajemen dapat dibagi menjadi beberapa tingkatan:

  • Perencanaan tingkat atas (perencanaan tingkat atas), perencanaan pada tingkat ini strategis. Memberikan instruksi umum, perumusan tujuan, pengambilan keputusan dan memberikan pola penyelesaian dan sifat komprehensif. Perencanaan tingkat atas ini merupakan penekanan pada tujuan jangka panjang organisasi dan tentu saja itu adalah tanggung jawab manajemen puncak.
  • Perencanaan Tingkat Menengah (perencanaan tingkat menengah), dalam tingkat perencanaan ini lebih administrasi yang mencakup berbagai cara untuk melakukan perjalanan dari perencanaan yang dikelola. dan tanggung jawab perencanaan Level II adalah dalam manajemen menengah
  • Perencanaan tingkat rendah (perencanaan yang lebih rendah) Rencana ini berfokus pada produksi sehingga perencanaan ini mengarah pada kegiatan operasional. Dan rencana ini adalah tanggung jawab untuk melaksanakan manajemen.

Syarat Plening yang Baik

Berikut ini adalah persyaratan persyaratan perencanaan yang baik, karena mereka memenuhi yang berikut:

  • Memiliki tujuan yang jelas
  • Sederhana, tidak terlalu sulit untuk menjalankannya
  • Memuat analisis pekerjaan yang akan dilakukan
  • Fleksibel, dapat berubah mengikuti perkembangan yang terjadi
  • Memiliki keseimbangan, tanggung jawab dan tujuan yang bersifat harmonis di setiap bagian
  • Memiliki kesan sesuatu yang tersedia dan dapat digunakan secara efektif dan efektif

Manfaat dari Planning

  • Dapat membuat hak administrasi tugas dan aktivitas masing-masing unit akan diteror ke arah tujuan yang sama
  • Dapat menghindari kesalahan yang mungkin terjadi
  • Memfasilitasi pengawasan
  • Digunakan sebagai pedoman dasar dalam melaksanakan kegiatan

Organizing (Fungsi Pengorganisasian)

Pengorganisasian adalah kegiatan yang dapat dipercaya dalam sumber daya manusia dan sumber daya fisik lainnya yang dimiliki oleh Perusahaan untuk dapat menerapkan rencana yang telah ditetapkan dan mencapai tujuan utama perusahaan.

Dalam pengorganisasian bahasa yang lebih sederhana adalah seluruh proses dalam mengelompokkan semua orang, alat, tugas tanggung jawab dan otoritas yang dimiliki sedemikian rupa untuk memunculkan kesatuan yang dapat dipindahkan dalam mencapai tujuan.

Pengorganisasian dapat membuat manajer mudah melakukan pengawasan dan tekad personel yang diperlukan untuk melakukan tugas-tugas yang telah dibagikan.

Pengorganisasian dapat dijalankan dengan menentukan tugas apa yang harus dilakukan, siapa personel yang menjalankannya, bagaimana tugas dikelompokkan, yang harus bertanggung jawab atas tugas tersebut. Di bawah ini adalah kegiatan kegiatan yang ada dalam pengorganisasian (fungsi pengorganisasian)

  • Alokasikan sumber daya, kompilasi dan buat tugas dan sesuaikan prosedur yang diperlukan
  • Membangun strukutur perusahaan yang membahas garis wewenang dan tanggung jawab
  • Kegiatan rekrutmen, memilih orang, pelatihan dan pengembangan tenaga kerja
  • Kegiatan penempatan tenaga kerja di posisi yang benar dan paling tepat.

Ada beberapa elemen dalam pengorganisasian perusahaan:

  • Kelompok orang yang diarahkan pada pekerjaan yang sama
  • Lakukan kegiatan yang telah ditetapkan
  • Kegiatan yang diarahkan ke tujuan megapai

Beberapa manfaat pengorganisasian termasuk

  • Memungkinkan distribusi tugas tugas yang sesuai dengan kondisi perusahaan
  • Menciptakan spesialisasi saat melakukan tugas
  • Personel di perusahaan tahu tugas apa yang akan dijalankan untuk mencapai tujuan
  • Dan ini adalah beberapa fungsi pengorganisasian
  • Delegasi otoritas dalam manajemen puncak (puncak) ke manajemen pengelolaan
  • Ada pembagian tugas yang jelas
  • Memiliki manajer top profesional untuk mengoordinasikan semua kegiatan.

Directing (Fungsi Pengarahan)

Mengarahkan AKA Fungsi pengarahan adalah fungsi untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi kinerja secara optimal dan menciptakan suasana lingkungan kerja yang dinamis, sehat, dan lainnya. Ada beberapa kegiatan yang dilakukan pada fungsi arah:

Mengimplementasikan proses kepemimpinan, ketidakadilan, dan memberikan motivasi kepada pekerja Suuapay dapat bekerja secara efektif dan efisien dalam mencapai tujuan yang ditetapkan

  • Berikan tugas dan penjelasan rutin tentang pekerjaan
  • Jelaskan semua kebijakan yang telah ditentukan

Controlling (Fungsi Pengendalian / Pengawasan)

Mengontrol adalah suatu kegiatan dalam menilai kinerja berdasarkan standar yang telah dilakukan perubahan atau perbaikan jika diperlukan. Kegiatan dalam fungsi kontrol ini, misalnya:

  • Mengevaluasi keberhasilan dalam proses pencapaian tujuan dan target setelah indikator yang ditetapkan
  • Klarifikasi dan koreksi jarang terjadinya penyimpangan ditemukan
  • Memberikan solusi alternatif untuk masalah yang terjadi dalam mencapai tujuan yang ditetapkan
  • Pengendalian atau fungsi pengawasan dapat berjalan secara efektif jika diperhatikan:
  • Routing (Lane), manajer harus dapat menentukan cara atau jalur untuk mencari tahu di mana lokasi sesuatu sering terjadi kesalahan
  • Penjadwalan (waktu), penentuan waktu, manajer harus dapat menentukan tugas ketika pengawasan harus dilakukan. Terkadang, pengawasan yang dijadwalkan tidak efisien dalam menemukan kesalahan, dan serta dilakukan secara tiba-tiba kadang-kadang bahkan lebih bermanfaat.
  • Pengiriman, adalah pengawasan dalam bentuk perintah implementasi pada pekerjaan yang bertujuan untuk pekerjaan dapat diselesaikan tepat waktu. Dengan perintah ini, implementasi pekerjaan dapat menghindari kondisi yang ditutup, sehingga pada akhirnya dapat diidentifikasi yang melakukan kesalahan
  • Tindak lanjut (tindak lanjut) Jika pemimpin menemukan kesalahan, maka pemimpin harus menjadi solusi untuk masalah tersebut. Dengan memberikan peringatan kepada pekerja yang dengan sengaja atau tidak sengaja membuat kesalahan dan memberikan instruksi agar kesalahan yang sama tidak terjadi lagi.
  • Bentuk pengawasan yang baik harus sehat dengan kebutuhan dan sifat perusahaan. Jadi faktor faktor dan tata kelola perusahaan di mana pengawasan dilakukan perlu dipertimbangkan. Pengawasan yang baik harus dilakukan secara ekonomi bila dilihat dari biaya, dapat menjamin ada kegiatan perbaikan. Oleh karena itu perlu dipersiapkan selangkah sebelum pengawasan dilakukan seperti pola dan rencana perusahaan.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Manajemen POAC! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: