Fugsi Insulin

Fugsi Insulin: Penyebab Sensitivitas, Gejala dan Pengobatan

Diposting pada

Fugsi Insulin: Penyebab Sensitivitas, Gejala dan Pengobatan – Insulin merupakan hormon yang berperan dalam metabolisme tubuh, yaitu mengatur penggunaan dan penyimpanan glukosa dan lemak oleh tubuh. Banyak sel tubuh bergantung pada insulin untuk mengekstrak glukosa dari darah untuk produksi energi.

Saat tubuh kekurangan insulin atau tidak bisa mengatur kadar insulin dalam tubuh, hal ini bisa memicu gejala diabetes. Ada beberapa fungsi insulin yang sangat penting dalam membantu tubuh tetap sehat.

Fungsi insulin sangat erat kaitannya dengan glukosa atau gula darah. Berikut ini adalah beberapa fungsi penting insulin bagi tubuh manusia.


Fugsi Insulin

  • Mengatur Keseimbangan Glukosa Darah

Salah satu fungsi utama hormon insulin adalah menjaga keseimbangan gula darah. Untuk memenuhi fungsi pengaturan keseimbangan gula dalam pembuluh darah, hormon insulin memiliki efek antagonis dengan produk hormon lain dari sistem ekskresi pankreas, yaitu hormon glukagon. Ketika konsentrasi glukosa dalam darah melebihi normal, yaitu lebih dari 90-100 mg / dL, hormon insulin kembali normal. Sebaliknya, bila kadar gula darah berada di bawah batas normal, maka hormon glukagon bertanggung jawab untuk membuatnya kembali stabil.


  • Meningkatkan Metabolisme Glukosa pada Sel Otot

Selama beraktivitas, otot membutuhkan energi berupa ATP. Salah satu cara untuk mendapatkan energi ini adalah dengan memecah molekul glukosa. Dalam proses ini, hormon insulin juga merangsang metabolisme glukosa di dalam otot agar dapat berjalan dengan optimal.


  • Meningkatkan Penyimpanan Glukosa di dalam Hepar

Kapanpun, setelah mengonsumsi makanan yang kaya karbohidrat, sebagian glukosa yang dihasilkan oleh metabolisme makanan ini disimpan di hati dalam bentuk glikogen. Untuk memenuhi perannya dalam meningkatkan penyimpanan, hormon insulin meningkatkan aktivitas enzim glukonase, enzim yang dapat mempercepat penyerapan glukosa dari aliran darah ke dalam sel hati. Selain itu, insulin juga meningkatkan sintesis glikogen dengan meningkatkan aktivitas enzim yang berperan di dalamnya, seperti enzim glikogen sintetase.


  • Meningkatkan Penggunaan Glukosa Oleh Sel-sel Hepar

Hormon insulin tidak hanya membantu glukosa memasuki sel hati, tetapi juga meningkatkan penggunaan glukosa dalam sel hati. Yakni dengan menginduksi enzim yang memecah glikogen menjadi glukosa di hati.


  • Merangsang Peningkatan Penyerapan Glukosa Plasma Oleh Sel Tubuh

Insulin tidak hanya mempengaruhi metabolisme otot dan sel hati, tetapi juga mempercepat pengangkutan dan penggunaan glukosa dari darah ke sel lain di dalam tubuh. Mekanisme kerjanya tidak jauh berbeda dengan sebelumnya. Biasanya hal ini terjadi setelah tubuh selesai mencerna karbohidrat dan glukosa siap diedarkan melalui plasma darah.


  • Mendorong Terjadinya Lipogenesis

Apabila energi yang digunakan tubuh tidak sebanding dengan sumber energi yang tersedia, maka sisa metabolisme dari karbohidrat juga disimpan dalam tubuh dalam bentuk lemak. Mekanisme persiapan lemak ini dikenal sebagai lipogenesis.

Banyak faktor yang berperan dalam hal ini. Salah satunya adalah faktor hormonal yang dimainkan oleh hormon insulin. Dalam hal ini insulin bekerja dengan beberapa cara yaitu:

  1. Pertama, hormon insulin meningkatkan pengangkutan produk glukosa ke hati karena sebagian besar lipogenesis terjadi di sel hati. Selain itu, sebagai bahan baku lipogenesis, glukosa dipecah menjadi asetil-Ko-A.
  2. Kedua, insulin mengaktifkan enzim lipogenik dan glukolitik yang dibutuhkan untuk proses lipogenesis.
  3. Ketiga, setelah aktivasi enzim, insulin juga meningkatkan aktivasi tirosin kinase dan fosforilasi tirosin.
  4. Keempat, kehadiran insulin menyebabkan peningkatan ekspresi dan aksi enzim glukokinase. Akibatnya konsentrasi metabolit glukosa yang mempengaruhi ekspresi gen lipogenik juga meningkat.

  • Menghambat Pelepasan Asam Lemak ke dalam Sirkulasi Darah

Agar penggunaan glukosa dari makanan sebagai sumber energi utama dapat terwujud, hormon insulin mencegah pemecahan trigliserida yang disimpan dalam sel adiposit. Yakni dengan menghambat aktivitas enzim lipase yang peka hormon.


  • Membantu -Pengangkutan Hasil Lipogenesis dari Hati ke dalam Sel Adposit

Setelah trigliserida terbentuk, peran insulin selanjutnya adalah membantu mengangkut senyawa tersebut sehingga dilepaskan dari sel hati kemudian disimpan dalam sel adiposit.


  • Berperan dalam Pengangkutan Asam Amino ke dalam Sel

Tidak hanya berperan dalam metabolisme karbohidrat dan lemak, ternyata hormon insulin juga bertanggung jawab atas berbagai metabolisme protein, termasuk peran insulin dalam mengangkut berbagai jenis asam amino ke sel-sel tubuh. Di antara asam amino yang dimaksud adalah valin, venylalanin, leusin, isoleusin, dan tirosin.


  • Berperan dalam Sintesis Protein

Selain mengangkut asam amino, fungsi lain dari hormon insulin pada metabolisme protein adalah meningkatkan translasi mRNA pada organel translasi yaitu ribosom. Selain itu, insulin juga meningkatkan transkripsi DNA di dalam inti sel menjadi RNA, sehingga jumlah RNA meningkat.


  • Menghambat Katabolisme Protein

Dalam kondisi tertentu yang dibutuhkan tubuh, hormon insulin menghambat pelepasan asam amino dari sel tubuh ke dalam plasma. Sehingga keberadaan protein tetap seimbang.


  • Menghambat Glukoneogenesis di Dalam Hati

Glukogeogenesis adalah mekanisme sintesis glukosa yang menggunakan bahan baku selain karbohidrat. Proses ini dilakukan oleh tubuh untuk memenuhi kebutuhan glukosa ketika karbohidrat tidak tersedia dalam jumlah yang cukup dalam makanan. Substrat utama yang digunakan adalah asam amino glikogenik, laktat, gliserin dan propionat. Ketika glukoneogenesis terjadi, insulin menurunkan aktivitas enzim yang merangsang glukogenesis di hati, sehingga asam amino yang digunakan terutama berasal dari plasma.


Penyebab Sensitivitas Insulin

Sensitivitas insulin adalah regulasi tubuh sendiri untuk mengatur kadar gula darah. Untuk memahami istilah ini, perlu dipahami bagaimana pengaturan gula darah di dalam tubuh. Insulin sendiri merupakan hormon yang dibuat oleh tubuh dan berperan dalam metabolisme tubuh dengan membantu mengontrol gula darah dalam tubuh. Hormon ini diproduksi oleh pankreas.

Sumber energi utama bagi tubuh untuk bekerja adalah glukosa yang diperoleh dari sumber makanan yang mengandung karbohidrat. Misalnya, saat kadar gula darah tinggi setelah makan, tubuh membuat insulin.

Insulin membantu menyimpan gula darah agar gula darah tidak menjadi tinggi. Insulin mengikat reseptor insulin di berbagai sel dalam tubuh dan membantu sel-sel ini “membuka” dan menyimpan glukosa. Misalnya pada sel otot dan jaringan adiposa.

Ketika jumlah glukosa terlalu tinggi, biasanya disimpan di hati dalam bentuk glikogen. Hati dapat mengembalikan glukosa saat dibutuhkan atau saat tubuh kekurangan glukosa.

Insulin juga berperan dalam proses penyembuhan pasca cedera. Mereka melakukan ini dengan mengirimkan asam amino ke otot-otot di tubuh. Asam amino sendiri membantu membangun protein, yang ditemukan di banyak jaringan otot.


Diagnosis Sensitivitas Insulin

Kondisi sensitivitas insulin yang buruk dikenal dengan istilah resistensi insulin. Ini terkait dengan diabetes. Untuk menegakkan diagnosis diabetes, gula darah perlu diperiksa.


Gejala Sensitivitas Insulin

Sebelum mengetahui lebih jauh tentang gejala sensitivitas insulin, perlu Anda ketahui terlebih dahulu bahwa ada berbagai jenis sensitivitas insulin. Jenis-jenisnya meliputi:


  • Sensitivitas Insulin Perifer

Mengacu pada kemampuan sel-sel di bagian perifer tubuh (seperti otot dan lemak) untuk menyimpan glukosa baik di bawah stimulasi insulin atau secara mandiri (otot yang berkontraksi menyerap glukosa).


  • Sensitivitas Insulin Hepatik

Berkaitan dengan produksi gula darah oleh hati yaitu proses glukoneogenesis. Misalnya, proses inflamasi dapat menghambat kemampuan insulin untuk memberi sinyal pada hati agar berhenti memproduksi gula. Akibatnya kadar gula darah menjadi tinggi meski jumlah insulin mencukupi.


  • Sensitivitas Insulin Pankreatik

Terkait dengan kemampuan sel pankreas yaitu sel beta untuk memproduksi insulin. Produksi insulin yang tidak memadai dapat diamati dalam keadaan tertentu, misalnya B. pada diabetes tipe I atau fibrosis kistik.

Peran sensitivitas insulin dalam kesehatan tubuh sangatlah penting. Tubuh mengkompensasi keadaan sensitivitas insulin yang buruk dengan memproduksi lebih banyak insulin. Sayangnya, hiperinsulinemia (kadar insulin yang tinggi dalam darah) dikaitkan dengan berbagai kondisi – seperti kerusakan pembuluh darah, tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan gagal jantung, obesitas, osteoporosis, dan bahkan kanker.

Sensitivitas insulin dapat menurun dalam waktu singkat. Misalnya saat tubuh sedang terkena penyakit atau stres. Dalam situasi ini, sensitivitas insulin umumnya kembali setelah Anda pulih dari penyakit atau stres.

Sensitivitas insulin yang tinggi umumnya merupakan kondisi yang baik untuk tubuh, tetapi juga bisa berbahaya. Misalnya pada kasus diabetes tipe 1, sensitivitas insulin yang tinggi dapat meningkatkan risiko hipoglikemia.


Pengobatan Sensitivitas Insulin

Ada beberapa cara untuk meningkatkan sensitivitas insulin tubuh, seperti:

  • Ubah pola makan, pilih jenis makanan berserat tinggi, indeks glikemik rendah (GI)
  • Olah raga teratur terutama kombinasi senam aerobik dengan latihan beban (weight training). Jogging selama 25 hingga 60 menit selama 3 hingga 5 hari segera terjadi
  • meningkatkan sensitivitas insulin. Mengangkat beban, yang menyebabkan peningkatan massa otot, juga meningkatkan sensitivitas insulin.
  • mengurangi lemak tubuh berlebih.
  • Cukup tidur dan kurangi stres.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fugsi Insulin: Penyebab Sensitivitas, Gejala dan Pengobatan semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: