Jelaskan Pengertian Sistem Produksi

Jelaskan Pengertian Sistem Produksi?

Diposting pada

Jelaskan Pengertian Sistem Produksi? – Di perusahaan ada banyak hal penting untuk melakukan kegiatan, salah satunya adalah kegiatan produksi. Karena dengan aktivitas produksi ini, tujuan perusahaan dapat dicapai sesuai dengan keinginan. Untuk proses produksi produksinya sendiri, di era ini tidak dapat dipisahkan dari teknologi. Meski begitu setiap proses akan lebih baik jika didasarkan pada sistem produksi.

Ini karena sistem produksi dibuat oleh perusahaan dengan tujuan memastikan bahwa proses produksi terus berjalan dengan baik sampai mencapai tujuan akhir. Sistem seperti ini diterapkan untuk semua bisnis yang bergerak di industri apa pun, dan tidak terbatas pada manufaktur.


Pengertian Sistem Produksi

Jelaskan Pengertian Sistem Produksi

Sistem produksi adalah kumpulan komponen yang saling mempengaruhi dengan yang lain untuk tujuan mengubah input produksi menjadi output produksi. Dalam proses produksi memiliki elemen utama, yaitu input, proses, dan output.


Konsep Dasar Sistem Produksi

konsep dasar sistem produksi terdiri dari:


Elemen Input Dalam Sistem Produksi

Elemen input dapat diklasifikasikan ke dalam dua jenis, yaitu: input tetap (input tetap) adalah input produksi yang tingkat penggunaan tidak tergantung pada jumlah output yang akan diproduksi. Sedangkan input variabel (input variabel) adalah input produksi yang tingkat penggunaan tergantung pada output yang akan diproduksi. Dalam sistem produksi ada beberapa input kedua variabel dan sisa-sisa adalah sebagai berikut:


  1. Tenaga Kerja (labor)

Operasi sistem produksi membutuhkan interferensi manusia dan orang-orang yang terlibat dalam proses sistem produksi. Input ketenagakerjaan termasuk diklasifikasikan sebagai input tetap.


  1. Modal

Operasi sistem produksi memerlukan modal. Berbagai macam fasilitas peralatan, mesin produksi, bangunan, gudang, dapat dianggap sebagai modal. Dalam modal jangka pendek diklasifikasikan sebagai variabel input.


  1. Bahan Baku

Bahan baku merupakan faktor penting karena dapat menghasilkan produk jadi. Dalam hal ini bahan baku diklasifikasikan sebagai input variabel.


  1. Energi

Dalam kegiatan produksi diperlukan banyak energi untuk melakukan kegiatan seperti menjalankan mesin yang dibutuhkan energi dalam bentuk bahan bakar atau listrik, air untuk kebutuhan perusahaan. Input energi diklasifikasikan dalam input tetap atau variabel input tergantung pada penggunaan energi tergantung pada jumlah produksi yang diproduksi.


  1. Informasi

Informasi telah dipandang sebagai input tetap karena digunakan untuk mendapatkan berbagai jenis informasi tentang: kebutuhan pelanggan atau keinginan, kekuatan permintaan pasar, harga produk di pasar, perilaku pesaing di pasar, peraturan impor, kebijakan pemerintah, dan yang lain.


  1. Manajerial

Sistem perusahaan saat ini berada di pasar global yang sangat kompetitif mengharuskan para ahli untuk meningkatkan kinerja sistem secara terus menerus.


Proses Dalam Sistem Produksi

Proses dalam sistem produksi dapat didefinisikan oleh suatu kegiatan melalui aliran material dan informasi yang mengubah berbagai input menjadi output yang meningkatkan nilai tinggi.


Elemen Output Dalam Sistem Produksi

Output dari proses dalam sistem produksi dapat berupa barang atau jasa. Pengukuran caracteristis keluaran harus merujuk pada kebutuhan pelanggan atau keinginan di pasar. Pengukuran pada tingkat produksi sistem produksi yang relevan sedang mempertimbangkan jumlah produk, efisiensi, efektivitas, fleksibilitas, dan kualitas produk.


Perencanaan Sistem Produksi

Ruang lingkup manajemen produksi yang mencakup kegiatan mengenai keputusan tentang perencanaan sistem produksi meliputi:


  • Perencanaan Produk

Perencanaan produk merencanakan produk apa, berapa banyak dan bagaimana itu akan diproduksi oleh perusahaan yang bersangkutan. Selain itu, beberapa pertimbangan teknis perlu dipertimbangkan seperti desain dan bentuk produk, kegunaan produk, fungsi teknis produk, standar bahan yang digunakan, baik dalam kualitas maupun kuantitas, dan sebagainya.


  • Perencanaan Lokasi Pabrik

Karena pabrik adalah tempat dimana fungsi teknis perusahaan kemudian lokasi pabrik harus direncanakan rencana yang baik, karena dengan pemilihan lokasi pabrik yang tidak tepat dapat menyebabkan berbagai kerugian bagi perusahaan yang bersangkutan.

Sebaliknya, jika pemilihan lokasi pabrik dapat sesuai, itu akan mendukung kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan yang bersangkutan untuk mendapatkan manfaat dari perusahaan yang bersangkutan menjadi lebih besar.


  • Perencanaan Lokasi Fasilitas Produksi

Lokasi fasilitas produksi atau tata letak pabrik adalah masalah yang perlu dipertimbangkan, karena memiliki pengaruh langsung pada tingkat produktivitas di perusahaan. Persiapan fasilitas produksi reguler dan memenuhi persyaratan teknis yang ditentukan, akan dapat mendukung efisiensi kerja dan efektivitas pelaksanaan kegiatan produksi di perusahaan yang bersangkutan.


  • Perencanaan Lingkungan Kerja

Mengenai lingkungan kerja ini seharusnya tidak diabaikan, karena dengan lingkungan kerja yang baik, ia akan dapat mendukung produktivitas kerja tingkat tinggi sehingga juga akan meningkatkan produktivitas perusahaan yang bersangkutan.

Selain itu, dengan kompatibilitas lingkungan kerja di perusahaan, karyawan yang bekerja pada perusahaan akan dapat bekerja dengan baik dan pada tingkat produktivitas yang tinggi.


  • Perencanaan Standar Produksi

Standar produksi ini akan sangat penting di perusahaan. Karena dengan adanya standar produksi, di perusahaan, karyawan yang bekerja di perusahaan akan memiliki pegangan untuk implementasi proses produksinya.

Sedangkan untuk manajemen perusahaan juga akan memiliki beberapa kenyamanan untuk melakukan kontrol kegiatan produksi di perusahaannya , apakah itu kontrol bahan baku dan biaya produksi dan kontrol tenaga kerja dan sebagainya.


Sistem Kontrol Produk

Ruang lingkup manajemen produksi mencakup kegiatan mengenai keputusan mengenai sistem kontrol produksi, termasuk yang berikut.


  • Kontrol Proses Produksi

Kontrol proses produksi mengenai beberapa masalah tentang perencanaan dan pengawasan proses produksi di perusahaan. Misalnya, misalnya, tentang produk apa dan berapa banyak hal yang akan diproduksi dalam periode yang akan datang, bagaimana menyelesaikan proses produksi dan ketika prosesnya harus diselesaikan, dan sebagainya.


  • Kontrol Bahan Baku

Dalam sebuah perusahaan, ketersediaan persediaan bahan baku untuk keperluan proses produksi adalah hal yang benar-benar diperlukan, karena bahan baku di perusahaan adalah elemen yang sangat penting dalam perusahaan yang bersangkutan. Tidak adanya bahan baku di perusahaan akan berarti penghentian proses produksi di perusahaan yang bersangkutan.

Sehubungan dengan inventaris bahan baku ini, apa yang perlu dipertimbangkan untuk suatu perusahaan adalah menentukan jumlah inventaris dengan benar di sebelah Perusahaan tidak mengalami gangguan pada proses produksinya karena ada terlalu sedikit dalam pasokan bahan baku, dapat juga Buat tabungan.


  • Kontrol Kerja

Dengan penerapan kontrol tenaga kerja yang baik di perusahaan, diharapkan proses produksi di perusahaan yang bersangkutan dapat berjalan dengan baik, produk perusahaan dapat diproduksi sesuai dengan rencana yang telah disiapkan baik dari segi kuantitas dan kualitas.

Hal ini mengingat bahwa tenaga kerja langsung benar-benar menangani implementasi produksi di perusahaan, sehingga akan memiliki peran yang cukup penting dalam menentukan kualitas produk yang baik dan buruk.


  • Kontrol Biaya Produksi

Biaya produksi yang digunakan dalam implementasi proses produksi suatu perusahaan harus direncanakan dan dikendalikan sebaik mungkin, karena jumlah kecil harga produksi akan menentukan harga kecil produksi.

Jika biaya produksi terlalu tinggi karena biaya biaya produksi juga akan tinggi, dan kemudian akan mengarah pada tingginya harga penjualan. Jika biaya pokok penjualan terlalu tinggi, itu akan menyebabkan kesulitan dalam kegiatan pemasarannya.


  • Kontrol Kualitas

Untuk menangani persaingan yang semakin tajam, kualitas produk memiliki peran yang cukup penting dalam kerangka kerja upaya untuk mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan yang bersangkutan. Jika produksi terlepas dari kualitas produksi, itu akan menghasilkan ancaman kehidupan perusahaan di masa depan.


  • Pemeliharaan

Dalam melaksanakan operasi produksi, pemeliharaan peralatan adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dengan implementasi operasi produksi. Jika peralatan yang digunakan dalam implementasi operasi produksi tidak didukung oleh pemeliharaan peralatan dengan benar,.

Maka jika ada kerusakan dari peralatan sebagai hasilnya akan mempengaruhi implementasi operasi produksi dan bahkan dapat mengurangi kualitas produksi yang dihasilkannya.


Sistem Informasi Produk

Ruang lingkup manajemen produksi mencakup kegiatan mengenai keputusan mengenai sistem informasi produksi yang meliputi:


  • Struktur Organisasi

Dalam persiapan sistem informasi produksi di perusahaan, pertama-tama harus diketahui tentang struktur organisasi yang digunakan oleh Perusahaan. Jika struktur organisasi di perusahaan diketahui, maka sistem informasi produksi di perusahaan akan dikompilasi dengan memperhatikan apakah perusahaan tersebut merupakan perusahaan yang memproduksi pasar atau perusahaan yang menghasilkan pesanan / pemesanan.


  • Memproduksi Berdasarkan Pesanan

Di perusahaan yang menghasilkan berdasarkan pesanan, kegiatan produksi baru akan dilakukan jika ada pesanan yang masuk. Dengan demikian informasi dari pesan yang datang ke implementasi produksi di perusahaan perlu diatur sedemikian rupa, sehingga semua bagian yang terlibat dengan pesanan dapat mengetahui dengan pasti dan dalam waktu cepat.


  • Produksi Untuk Pasar

Memproduksi untuk memenuhi kebutuhan pasar akan memiliki sifat yang berbeda jika dibandingkan dengan memproduksi untuk pesanan. Menentukan implementasi kegiatan produksi di perusahaan yang memproduksi untuk pasar ditentukan berdasarkan beberapa pertimbangan di perusahaan yang bersangkutan, yaitu berdasarkan pengalaman penjualan dan hasil analisis data lainnya yang digunakan untuk persiapan perkiraan penjualan perusahaan. Jadi penentuan kegiatan produksi didasarkan pada perencanaan produksi yang disiapkan berdasarkan perkiraan penjualan perusahaan.


Kebijakan dan Strategi Produksi

Penghematan dalam pasokan bahan baku yang digunakan oleh perusahaan dengan memberikan terlalu banyak kelebihan.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Jelaskan Pengertian Sistem Produksi? semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: