Fungsi Jumber : Pengertian Dan Jenis-Jenis Penggunaan Jumber

Diposting pada

Fungsi Jumber : Pengertian Dan Jenis-Jenis Penggunaan Jumber -Hai teman, bagaimana kita mengatakan kita semua sehat? Apakah Anda sudah tahu apa itu Jumber? Jumper yang menghubungkan sirkuit listrik yang digunakan untuk menghubungkan atau memutuskan sirkuit. Jumper pada komputer sebenarnya adalah konektor listrik yang digunakan untuk menghubungkan atau memutuskan suatu rangkaian.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa itu Jumber dan bagaimana itu, baca artikel singkat ini dengan seksama. 🙂


Pengertian Jumber

Jumper pada komputer sebenarnya adalah koneksi (konektor) ke sirkuit yang digunakan untuk menghubungkan atau memutuskan sirkuit. Jumper juga digunakan untuk melakukan pengaturan pada kartu listrik seperti motherboard komputer. Fungsi menjembatani dalam komputer ini digunakan untuk mengatur peralatan komputer sesuai dengan persyaratan. Pada titik ini, penggunaan jumper oleh jumper sudah mulai mengurangi penggunaannya. Karena semua fungsi pengaturan sekarang menggunakan pengaturan Outo, lebih mudah bagi pengguna atau perakit komputer untuk tidak menggunakan banyak jumper. Jumper komputer biasanya digunakan pada motherboard, hard drive, drive optik, dan kartu VGA tertentu.


Fungsi Jumper

Fungsi jumper di komputer digunakan untuk mengatur peralatan komputer sesuai dengan persyaratan. Pada titik ini, penggunaan jumper oleh jumper sudah mulai mengurangi penggunaannya. Karena semua fungsi pengaturan sekarang menggunakan pengaturan otomatis, lebih mudah bagi pengguna atau perakit komputer untuk tidak menggunakan banyak jumper.


Jenis-Jenis dan penggunaan Jumber

  • Jumper pada motherboard

  1. Bersihkan jumper CMOS Jumper CMOS biasanya terletak di dekat baterai CMOS. Biasanya ada 3 kaki (pin) di jumper ini. Fungsinya untuk menyimpan dan mengatur ulang CMOS (program IC pada motherboard) pada posisi default (Pengaturan Awal / Pabrik). Biasanya CMOS pada pin 1 dan 2 menyimpan setiap pengaturan yang kami ubah dalam CMOS / BIOS saat terhubung ke jumper di posisi normal. Dan jika kita mengubah jumper di posisi 2 dan 3, komputer kembali ke posisi default. Jika kita melakukan pengaturan CMOS / BIOS yang salah dan kemudian terjadi kesalahan yang mengakibatkan komputer tidak dapat memulai, komputer akan kembali ke posisi awal dengan menjalankan penghapusan CMOS sebelum kita melakukan perubahan pada CMOS / BIOS.

Pelompat Clear CMOS ini juga dapat digunakan jika komputer tidak dapat dihidupkan karena kami membuat perubahan pada perangkat keras, mis. B. pada prosesor. Namun, karena CMOS / BIOS telah menyimpan pengaturan pada komputer lama dan tidak dapat membaca prosesor yang baru saja diganti, jumper dapat digunakan.

Jumber ini juga digunakan jika pengguna lupa kata sandi yang digunakan di BIOS. Ketika Anda menjalankan Clear CMOS, kata sandi dibuat menghilang dengan sendirinya.


  • Jumper Bus Clock / Bus Speed

Jumper ini digunakan untuk mengatur jam bus pada prosesor. Pada titik ini, Anda hampir bisa mengatakan bahwa pelompat ini jarang digunakan. Fungsi pengaturan yang ditetapkan oleh jumper sekarang telah dinonaktifkan atau dapat diatur melalui BIOS. Ilustrasi di atas menunjukkan contoh komputer Pentium I yang terdiri dari bus 50, 55, 60, 66 dan 75. Bus ini ada di prosesor. Untuk setiap bus yang kami pilih, ada instruksi tentang cara menggunakan jumper.


  • Rasio Bus Jumper

Seperti jumper Bus Clock / FSB, jumper ini praktis tidak lagi digunakan. Jumper ini adalah rasio perkalian prosesor. Untuk prosesor Pentium I 133 MHz dengan Bus / FSB 66, rasionya adalah 2x. Oleh karena itu, kami melakukan pengaturan sesuai dengan instruksi dalam informasi pada motherboard dan manual.


  • Pelompat VGA

Jumper ini biasanya terletak di motherboard, yang juga menawarkan VGA dan slot VGA. Jumper biasanya terdiri dari 3 kaki / pin yang memilih apakah akan menggunakan VGA built-in atau slot VGA. Sama seperti jumper jam bus, jumper ini jarang digunakan dan digantikan oleh pengaturan Outo. Tanpa pengaturan, VGA memilih yang akan digunakan.


  • Audio Jumper

Sound Jumper adalah jumper yang mengaktifkan suara.

Jumper ini biasanya terdiri dari 10 pin yang dilapisi dengan kosong # 8. Ketika pengguna mengaktifkan audio di depan rumah, soket audio di rumah secara otomatis mengaktifkan jumper audio ini. Jika tidak, siapkan jumper untuk menghubungkan pin 5 dan 6 dan pin 9 dan 10. Jika tidak, suara tidak akan dihasilkan meskipun driver telah masuk. Dan kejadian ini sering terjadi ketika suara tidak terdengar dan orang yang melompat ini pada hampir semua motherboard dengan konektor USB. Jumper ini terdiri dari 3 kaki / pin. Jika tidak diinstal, USB Anda tidak akan berfungsi. Jika dipasang dengan satu kaki, mis. B. Pin 1 dengan Pin 2 atau Pin 2 dengan Pin 3, ini memiliki efek yang berbeda. USB tidak dapat diaktifkan di bawah DOS.


  • Memory / RAM Jumper

Jumper ini biasanya ditemukan pada motherboard dengan dua jenis slot memori, mis. B. Motherboard dengan slot memori SDRAM dan DDR1 atau DDR1 dengan DDR2 untuk memilih salah satu slot yang memerlukan jumper.


  • Jumper Pada Hard Disk

Hard disk dan jumper hard disk optik biasanya menentukan status hard disk atau hard disk optik. Status pada hard disk / hard disk optik, apakah akan digunakan sebagai master atau slave. Ini penting jika Anda melakukan tandem (menggabungkan hard drive dengan hard drive atau hard drive dengan hard drive optik pada kabel). Jika statusnya sama dengan master, tidak akan dikenali oleh motherboard. Jadi, Anda harus menjadi tuan dan menjadi budak. Pada motherboard tertentu, status slave pada hard disk tunggal (tanpa tandem) tidak dikenali oleh motherboard.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Jumber : Pengertian Dan Jenis-Jenis Penggunaan Jumber semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: